Berita Dunia Islam Terdepan

Sepupu Gaddafi: NATO & DK PBB bertanggung jawab atas krisis Libya

307

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Politisi Front Perjuangan Nasional Libya, Ahmed Gaddaf Al Dam, menyalahkan NATO dan Dewan Keamanan PBB atas krisis politik dan perjuangan di Libya, kantor berita melaporkan pada hari Jumat (7/8/2020).

Berbicara kepada Kantor Berita Sputnik milik Rusia, Gaddaf Al Dam, yang merupakan sepupu dari almarhum diktator Libya Muamar Gaddafi, mengatakan bahwa “apa yang terjadi di Libya didasarkan pada kepalsuan, dan apa yang dibangun di atas kepalsuan adalah batal.”

Dia mengatakan bahwa NATO “menghancurkan negara yang merupakan katup pengaman di Mediterania dari sisi Afrika Utara” dan mengklaim bahwa politisi Libya yang dikerahkan oleh “rudal NATO tidak sah, karena rudal itu tidak membuat legitimasi bagi siapa pun.”

Mantan pejabat rezim mengacu pada pemerintah Libya yang didukung secara internasional yang berbasis di Tripoli.

Gaddaf Al Dam melanjutkan: “Negara-negara Barat berusaha agar agen mereka mengendalikan Libya karena sistem hukum di Libya tidak digulingkan oleh Libya. Sistem hukum, polisi, tentara, dinas keamanan, penulis, jurnalis, dan suku telah melawan NATO dan sekutunya, sehingga mereka disingkirkan dari kekuasaan.”

Dia mengklaim bahwa pemerintah di Tripoli “tidak akan dapat memimpin sebuah negara” karena “kesetiaannya adalah kepada Barat, dan bukan kepada tanah air”, dengan alasan bahwa para pejabatnya berada “di bawah perlindungan asing.”

Pada saat yang sama, dia mengklaim bahwa pejabat pemerintah Libya tidak tahu bagaimana menjalankan Libya dan karena terdiri dari ekspatriat yang sudah bertahun-tahun tidak tinggal di negara itu.

“Barat” katanya “tidak ingin menyelesaikan masalah… Ia mengelola konflik dan tidak ingin mengakhirinya.”

Mantan pejabat Libya, yang tinggal di Kairo, mengumumkan dukungannya untuk komandan Libya yang membelot, Khalifa Haftar dan pasukannya.

Baru-baru ini, pemerintah di Tripoli, yang didukung oleh Turki menghentikan serangan selama setahun di ibu kota oleh tentara Haftar, yang secara terang-terangan didukung oleh sejumlah negara Arab, termasuk Mesir dan UEA dan setidaknya oleh Rusia, Perancis, dan Italia. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan