Berita Dunia Islam Terdepan

Selama penutupan instalasi minyaknya, Libya rugi $ 7,9 M

122

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Perusahaan Minyak Nasional (NOC) milik pemerintah Libya mengumumkan bahwa negaranya mengalami kerugian sekitar $ 7,9 miliar sejak awal tahun 2020 karena penutupan instalasi minyak oleh milisi Jenderal Khalifa Haftar, menurut sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh saluran TV Libya.

Perkiraan terbaru mengenai kerugian di sektor ini diumumkan oleh NOC pada 21 Juli, sekitar $ 7,24 miliar.

Milisi dan suku Haftar yang setia kepada pasukan timur, dengan dukungan Emirat, telah menutup instalasi dan ladang minyak sejak Januari lalu.

Pada hari Kamis (6/8/2020), NOC menyambut baik keputusan AS untuk menjatuhkan sanksi keuangan pada “Jaringan penyelundup, yang memberikan kontribusi signifikan terhadap destabilisasi negara.”

NOC juga menegaskan bahwa mereka akan “terus memantau semua operasi penyelundupan dan terus menyampaikan komunikasi dan laporannya ke Kantor Jaksa Penuntut Umum dan komite sanksi Dewan Keamanan dan menindaklanjuti prosedur hukum untuk menahan mereka yang terlibat dalam tindakan ilegal ini akuntabel. ”

Pada hari Kamis (6/8), Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri (OFAC) dari Departemen Keuangan AS menjatuhkan sanksi terhadap tiga warga Libya dan sebuah perusahaan yang berbasis di Malta atas keterlibatan mereka dalam penyelundupan minyak Libya.

Daftar sanksi yang dipublikasikan di situs Departemen Keuangan termasuk Faisal Al-Wadi, Nour Al-Din Miloud Misbah, Masbah Mohammed, Wadi dan Al-Wefaq Company Ltd, selain kapal Maraya yang digunakan untuk mengangkut kargo selundupan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan