Berita Dunia Islam Terdepan

Ledakan besar misterius di Libanon sebabkan puluhan orang tewas

1.471

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Kementerian Kesehatan Libanon mengatakan sedikitnya 73 orang tewas sementara 3.700 lainnya cedera dalam ledakan besar-besaran di pelabuhan di ibu kota, Beirut pada Selasa (4/8/2020).

Ledakan itu mengeluarkan getaran yang menyebabkan kerusakan luas pada bangunan dan menghancurkan jendela di berbagai bagian kota.

Penyebab ledakan itu tidak segera jelas. Mohammed Fahmi, menteri dalam negeri Libanon, mengatakan itu tampaknya disebabkan oleh amonium nitrat yang disimpan di gudang di pelabuhan.

2.750 ton amonium nitrat disimpan tanpa langkah-langkah keamanan

Presiden Libanon Michel Aoun mengatakan “tidak dapat diterima” bahwa 2.750 ton amonium nitrat disimpan di gudang selama enam tahun tanpa langkah-langkah keamanan, menurut pernyataan yang dipublikasikan di akun Twitter kepresidenan.

Aoun berjanji bahwa mereka yang bertanggung jawab akan menghadapi “hukuman paling keras”.

Kepala Keamanan Umum Abbas Ibrahim mengatakan sekitar 2.700 ton amonium nitrat berada di pelabuhan Beirut, dalam perjalanan ke Afrika ketika mereka meledak.

Ibrahim membuat komentar setelah pertemuan Dewan Pertahanan Tinggi Libanon, yang menyatukan presiden dan semua lembaga keamanan utama.

“Saya tidak percaya saya masih hidup”

Penyintas ledakan Beirut. (Foto: Internet)
Ledakan berdampak hingga 15Km dari pusat ledakan. (Foto: Internet)
Ledakan mengakibatkan kehancuran besar. (Foto: Internet)

Seorang korban yang selamat dari maut menceritakan apa yang dialaminya. Membingungkan, menghancurkan, mendatangkan malapetaka, ini adalah beberapa kata yang digunakan orang di dan sekitar Beirut untuk menggambarkan ledakan besar yang melanda ibu kota Libanon.

Ledakan di pelabuhan Beirut terasa di seluruh kota dan sekitarnya, menyebabkan kerusakan luas dan menyebarkan kepanikan.

Pihak berwenang telah meluncurkan penyelidikan untuk menentukan penyebab ledakan.

“Saya berada beberapa meter dari pusat listrik di Libanon, yang sejajar dengan pelabuhan,” Nada Hamza, seorang warga Beirut, mengatakan, seperti dilansir Al Jazeera.

“Saya keluar dari mobil saya, saya lari ke pintu masuk salah satu bangunan, kemudian saya menyadari bahwa bangunan itu hancur. Kemudian, saya mencoba menelepon orang tua saya, tetapi saya tidak dapat menjangkau siapa pun,” tambahnya.

“Aku tidak percaya aku masih hidup.”

Nasser Yassin, seorang profesor di American University of Beirut, berada di luar Beirut pada saat ledakan tetapi merasa seolah-olah “dekat”.

“Kami terguncang,” tambahnya.

“Ini sangat masif, saya belum pernah melihat ini [sebelumnya], saya mengalami perang saudara di Libanon, invasi ‘Israel’ … tapi ini adalah ledakan terbesar yang terjadi di Libanon menurut pengalaman dan pengetahuan saya.

“Kami belum tahu apa yang terjadi, tetapi ini sangat besar di Beirut.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan