Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' cemaskan sanksi Eropa jika Trump kalah dalam pemilihan

426

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Para pejabat di Tel Aviv pada Senin (3/8/2020) telah menyatakan keprihatinan atas surat yang ditandatangani oleh 15 negara Eropa dan Uni Eropa, yang menganggapnya sebagai pengantar langkah-langkah penerapan sanksi terhadap ‘Israel’.

Tindakan seperti itu bisa menjadi kenyataan jika Presiden AS Donald Trump kalah dalam pertarungan pemilihan, kata mereka.

Uni Eropa dan 15 negara Eropa pada hari Kamis (30/7) memperbaharui penentangan mereka terhadap rencana ‘Israel’ untuk memajukan rencana pembangunan di daerah-daerah Yerusalem di luar Garis Hijau.

Mereka menyatakan “keprihatinan besar mereka tentang kemajuan pembangunan pemukiman di Givat Hamatos dan berpotensi di daerah E1,” menurut surat yang ditujukan kepada Kementerian Luar Negeri ‘Israel’.

“Pemukiman ini ilegal di bawah Hukum Humaniter Internasional,” tegasnya, menambahkan bahwa setiap pembangunan pemukiman lebih lanjut di daerah yang sensitif secara strategis ini akan memiliki dampak yang menghancurkan pada Negara Palestina yang bersebelahan, serta sangat merusak kemungkinan solusi dua negara yang dinegosiasikan di sejalan dengan parameter yang disepakati secara internasional.

15 negara yang menandatangani surat itu adalah Perancis, Jerman, Italia, Spanyol, Inggris, Belgia, Denmark, Finlandia, Irlandia, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovenia, dan Swedia.

Ini adalah surat kedua yang dikirim ke ‘Israel’ oleh orang-orang Eropa setelah mengirim surat serupa pada bulan Mei untuk menolak rencana aneksasi.

Pada bulan Juli, menteri luar negeri dari 11 negara Eropa menuntut UE memberikan daftar cepat tindakan yang mungkin untuk menghentikan ‘Israel’ mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki.

Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada kepala kebijakan luar negeri UE, para pejabat tinggi meminta potensi “konsekuensi hukum” bagi ‘Israel’ atas langkah aneksasinya.

Itu ditandatangani pada saat itu oleh menteri luar negeri Belgia, Irlandia, Italia, Perancis, Malta, Portugal, Swedia, Denmark, Luksemburg, Belanda, dan Finlandia.

Pembangunan ‘Israel’ di E1, daerah antara Yerusalem Timur dan Ma’ale Adumim, dan Givat Hamatos, sebuah lingkungan di Yerusalem Timur, akan sangat merusak kedekatan wilayah negara Palestina di masa depan.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berjanji beberapa hari sebelum pemilihan umum Maret untuk memajukan rencana untuk membangun ribuan rumah di kedua daerah.

Dia juga bersumpah untuk mulai mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang dijadwalkan di bawah rencana perdamaian Trump, sebuah janji yang juga dikecam oleh Uni Eropa dan banyak negara Eropa. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan