Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Peluncuran rudal 'underground' Iran cemaskan AS

686

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Iran telah meluncurkan rudal misterius “yang dikubur” dari bawah tanah, setelah beberapa hari meningkatnya ketegangan militer dengan Amerika Serikat.

Menurut surat kabar British Express, Sabtu (1/8/2020), militer AS mengkonfirmasi bahwa tembakan rudal balistik terdeteksi mengakibatkan pasukan Amerika siaga di pangkalan regionalnya.

Juru bicara Komando Pusat Angkatan Darat AS Mayor Beth Riordan menegaskan bahwa pasukan AS mencari perlindungan selama masa itu.

“Insiden itu berlangsung selama beberapa menit dan semua dinyatakan jelas setelah ancaman itu berlalu,” tambahnya.

Iran telah melakukan serangkaian latihan militer yang dipublikasikan dengan baik selama dua hari di tengah meningkatnya ketegangan dengan Washington.

Setelah latihan rudal bawah tanah, Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC) mengumumkannya sebagai “pertama kalinya di dunia” bahwa latihan semacam itu telah dilakukan.

Laporan ini menggarisbawahi “peluncuran rudal balistik dari dalam tanah secara diam-diam” sebagai “pencapaian penting yang dapat menimbulkan tantangan serius bagi organisasi intelijen musuh”.

Iran diketahui telah berinvestasi besar-besaran di pangkalan-pangkalan bawah tanah untuk menyembunyikan gudang rudal balistiknya.

Selama latihan lain, begitu banyak rudal ditembakkan sehingga militer AS sementara waktu menempatkan dua pangkalan regional di Timur Tengah dalam keadaan siaga.

Peluncuran itu terjadi sehari setelah IRGC menyerang kapal induk AS dengan voli rudal di sepanjang Selat Hormuz, jalur pelayaran vital bagi seperlima dari produksi minyak global.

Angkatan Laut AS menyebut latihan baru-baru ini “tidak bertanggung jawab dan gegabah”, menuduh Teheran berusaha untuk “mengintimidasi dan memaksa”.

Latihan lain melihat praktik IRGC menargetkan sistem pertahanan anti-rudal AS.

Selama latihan, Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei mengatakan kehadiran AS di Timur Tengah adalah “kerugian”.

Dia mengatakan kepada pasukan Iran bahwa kehadiran AS adalah “penyebab ketidakamanan, kehancuran, dan keterbelakangan negara-negara regional.”

Pekan lalu, Iran menuduh dua jet tempur AS mengganggu sebuah pesawat penumpang Iran yang menuju Beirut di Suriah. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah