Berita Dunia Islam Terdepan

Australia tolak pemulangan anak dan istri pejuang ISIS

229

Support Us

CANBERRA (Arrahmah.com) – Pemerintah Australia telah menentang tekanan AS dan mengumumkan bahwa mereka tidak akan memulangkan istri dan anak-anak pejuang ISIS yang terdampar di kamp-kamp pengungsi Suriah, dengan alasan kekhawatiran akan virus corona dan keamanan.

Berbicara di Washington di forum tahunan utama untuk konsultasi antara Australia dan Amerika Serikat, AUSMIN, Menteri Luar Negeri Marise Payne menolak untuk menerima warga negara Australia yang meninggalkan negara itu untuk bergabung dengan militan ISIS.

“Kami tidak akan menempatkan komunitas kami dalam bahaya, atau pejabat kami di luar negeri, untuk mengekstraksi orang dari Suriah dalam kondisi saat ini,” katanya, ketika ditanyai tentang masalah tersebut pada pertemuan puncak AUSMIN, menunjuk pada pandemi global.

“Gerakan di Suriah dan di wilayah sekarang lebih kompleks dari sebelumnya dan di rumah, kami melihat negara bagian dan teritori kami sangat meregang, sebagai pernyataan yang meremehkan dalam beberapa kasus, karena dampak infeksi COVID-19,” Payne menjelaskan.

Sikap keras pemerintah Australia datang meskipun ada tekanan dari AS agar negara-negara untuk membawa kembali dan menuntut warga negara yang terkait dengan ISIS dan anggota keluarga mereka. Banyak negara Eropa juga menolak memulangkan warga negara mereka yang melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS dan yang sekarang ditahan oleh pemerintah setempat sejak ISIS kehilangan wilayah terakhirnya di Suriah pada Maret tahun lalu.

Berita Terkait

Sebanyak 67 perempuan dan anak-anak Australia dikatakan tinggal di kamp-kamp seperti kamp pengungsi Al-Hawl di Suriah timur laut, dengan banyak yang terjebak selama bertahun-tahun setelah jatuhnya ISIS. Kepala Eksekutif Save the Children Mat Tinkler mendesak pemerintah federal untuk memulangkan keluarga yang menunjuk ke banyak pemerintah yang telah memulangkan warga negara, termasuk Perancis.

Badan amal Inggris telah memperingatkan selama berbulan-bulan tentang bahaya kondisi di kamp-kamp ini, mengutip kurangnya air yang mengalir dan fasilitas kesehatan yang terbatas. “Tidak ada alasan yang tersisa. Pemerintah Australia perlu membawa pulang anak-anak Australia ini dan ibu mereka,” Tinkler mengatakan.

“Alternatifnya – membiarkan anak-anak Australia mendekam di zona perang – tidak terpikirkan.”

Hingga 70.000 orang diyakini terdampar di kamp Al-Hawl, yang memiliki makanan terbatas, tenda-tenda banjir, kondisi musim dingin yang keras dan perawatan kesehatan yang buruk, dengan penyakit merajalela di lingkungan tersebut.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.