Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' bakar Masjid dekat Ramallah

195

Support Us

AL-BIREH (Arrahmah.com) – Sebuah masjid di kota Al-Bireh dekat Ramallah dibakar dan dicoreti dalam bahasa Ibrani dalam dugaan kejahatan kebencian oleh pemukim “Israel”, lapor kantor berita Wafa.

Seorang pejabat layanan darurat Palestina mengatakan area kamar mandi masjid Al-Bir dan Al-Thsan dibakar setelah cairan yang mudah terbakar dituangkan melalui jendela pecah sebelum fajar.

Foto-foto dari tempat kejadian menunjukkan dinding hangus dengan coretan bertuliskan, “Pengepungan untuk orang Arab, bukan untuk orang Yahudi” dan “Tanah Israel untuk orang-orang Israel.”

Menurut walikota Al-Bireh Azzam Ismail, pemukim menyelinap ke kota pada malam hari dan mencoreti masjid dengan kalimat rasis sebelum melakukan pembakaran.

Sumber-sumber Palestina mengatakan bahwa penduduk yang melihat api berhasil memadamkannya sebelum mencapai area shalat di masjid.

“Ini adalah tindakan kriminal dan rasis dan kami menganggap otoritas pendudukan bertanggung jawab penuh atas tindakan tersebut dan atas tindakan yang tidak sopan dan meningkatnya kekerasan para pemukim,” kata Perdana Menteri Otoritas Palestina (PA) Shtayyeh pada awal pertemuan kabinet mingguan di Ramallah .

Kementerian Luar Negeri PA menambahkan dalam sebuah pernyataan bahwa ia “membuat pemerintah Israel dan perdana menteri bertanggung jawab penuh dan langsung atas serangan ini.”

Amir Peretz dari Partai Buruh “Israel”, juga mengutuk serangan pembakaran semalam, lapor The Jerusalem Post. Dia berkata, “Virus kebencian, seperti halnya virus COVID-19, adalah musuh yang umum bagi semua agama dan bangsa di dunia.”

“Sama seperti kita semua berjuang untuk memerangi virus, kita juga harus bekerja sama untuk memberantas virus kebencian. Kita harus melakukan segala yang mungkin untuk menghindari perang tambahan. ”

Polisi setempat mengatakan bahwa mereka telah membuka penyelidikan atas insiden tersebut dan dilaporkan telah memblokir pintu masuk ke masjid.

“Israel” merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967, dan lebih dari 400.000 pemukim sekarang tinggal di sana di antara sekitar 3 juta warga Palestina.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah