Berita Dunia Islam Terdepan

Pendukung MBS serang mantan putra mahkota di Twitter

530

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Pengguna Twitter Saudi telah mengirim ribuan twit menuduh mantan putra mahkota dan ajudannya melakukan korupsi. Sumber di Saudi mengatakan hal tersebut adalah kampanye untuk mendiskreditkannya sehingga mungkin muncul dakwaan terhadapnya.

Twit terhadap mantan Putra Mahkota Muhammad bin Nayef, yang digulingkan dan digantikan sebagai pewaris tahta oleh Putra Mahkota Muhammad Bin Salman (MBS) dalam kudeta istana pada 2017, dimulai pada Jumat dan juga menargetkan ajudannya, mantan pejabat intelijen Saad al-Jabri.

Badai Twitter itu terjadi ketika Raja Salman (84) dirawat di rumah sakit di ibukota Riyadh pada Senin karena menderita radang kantung empedu, menurut kantor berita pemerintah, SPA. Kantor media pemerintah menolak berkomentar lebih lanjut tentang kondisinya.

Dua sumber Saudi, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kampanye oleh pengguna Twitter pro-pemerintah jelas bertujuan menggoyang opini publik menjelang pengumuman dugaan tuduhan korupsi terhadap bin Nayef.

“Mereka telah menyiapkan dokumen melawannya sejak Maret,” kata salah satu sumber, yang akrab dengan masalah ini, menambahkan bahwa mereka yang berada di balik kampanye Twitter ingin “mencoreng citranya di dalam negeri”.

Sumber kedua Saudi mengatakan kampanye jelas mendapat dukungan pemerintah.

Sebelum pemecatannya, bin Nayef dipandang sebagai saingan paling signifikan oleh MBS. Dia mengendalikan pasukan keamanan negara itu, mengembangkan hubungan dekat dengan agen-agen intelijen Barat, dan tetap populer di kalangan konservatif yang dikesampingkan oleh putra mahkota.

Beberapa surat kabar Saudi mengatakan bahwa Jabri memimpin jaringan pejabat yang menyalahgunakan $ 11 miliar uang pemerintah dari dana kementerian dalam negeri selama waktu bin Nayef di sana.

Putra Jabri, Khalid, sangat membantah laporan itu, mengatakan dalam sebuah pesan teks bahwa ayahnya tidak pernah mengendalikan dana itu dan bahwa bin Nayef “memiliki kebijakan tunggal dan penuh” atas hal itu “dengan mandat yang jelas dan tidak perlu dari Raja Abdullah.”

Pemerintah Saudi menahan bin Nayef pada Maret dan dia ditahan bersama dua bangsawan senior lainnya di lokasi yang dirahasiakan. Jabri berada di pengasingan di Kanada, sementara dua anaknya yang dewasa juga ditahan oleh otoritas Saudi pada bulan Maret.

Putra Jabri, Khalid, mengatakan dalam sebuah pesan singkat kepada Reuters bahwa kampanye Twitter adalah “penyimpangan dari kisah aktual: penyanderaan saudara dan saudari saya, penganiayaan yang tidak sah dan tuduhan palsu”.

Pada Juni, sumber-sumber Saudi yang terhubung dengan baik mengatakan kepada Reuters bahwa MBS berusaha untuk mengajukan tuntutan terhadap bin Nayef terkait dengan tuduhan korupsi selama waktunya di kementerian dalam negeri dan menginginkan dokumen-dokumen yang dapat diakses Jabri.

Langkah-langkah melawan bin Nayef adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan yang terlihat bertujuan untuk mengkonsolidasikan kekuatan MBS dalam keluarga Al Saud yang berkuasa dan menghilangkan ancaman terhadap kekuasaannya menjelang suksesi akhirnya setelah kematian atau pelepasan raja.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan