Berita Dunia Islam Terdepan

AS masukkan perusahaan-perusahaan Cina ke dalam daftar hitam karena pelanggaran HAM terhadap Uighur

212

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Departemen Perdagangan AS telah menambahkan 11 perusahaan Cina ke dalam daftar hitam ekonomi karena pelanggaran hak asasi manusia yang timbul dari perlakuan Cina terhadap komunitas Uighur di Xinjiang.

Menurut pernyataan Departemen, Biro Perindustrian dan Keamanan (BIS) menambahkan perusahaan-perusahaan itu diyakini terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran dalam kampanye pemerintah Cina tentang “penindasan, penahanan sewenang-wenang massal, kerja paksa, pengumpulan data biometrik tanpa disengaja dan analisis genetik yang ditargetkan pada kelompok minoritas Muslim dari Daerah Otonomi Uighur Xinjiang.”

Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan tersebut melakukan kerja paksa terhadap Uighur dan kelompok minoritas Muslim lainnya.

“Beijing secara aktif mempromosikan praktik kerja paksa dan skema analisis dan pengumpulan DNA yang tercela untuk menekan warganya,” jelasnya.

Uighur, kelompok etnis mayoritas Muslim yang terutama dari wilayah barat laut Cina Xinjiang, telah menjadi sasaran penganiayaan agama dan etnis oleh otoritas Cina. PBB telah mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir lebih dari 1 juta telah ditahan di kamp-kamp penahanan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan