Berita Dunia Islam Terdepan

Sudan laporkan penurunan tiba-tiba debit air di Sungai Nil

735

Support Us

KHARTUM (Arrahmah.com) – Sudan telah melaporkan penurunan level air di sungai Nil yang diduga karena Ethiopia mengisi reservoir bendungan Renaisans.

Insinyur Anwar Al-Sadat Al-Haj Muhammad, direktur jenderal Otoritas Air Negara Khartoum, mengatakan dalam pernyataan pers, bahwa platform pompa air telah mengalami tingkat air terendah, menambahkan bahwa ini mengakibatkan pengurangan jumlah air bersih diproduksi.

Pihak berwenang memberi tahu manajemen reservoir tentang situasi itu, ia menjelaskan, dan mereka menjawab mengatakan sejumlah gerbang bendungan kini telah dibuka dan permukaan air akan mengalir kembali dalam waktu 48 jam.

Dia mengatakan akan ada kelangkaan pasokan air di sejumlah lingkungan di provinsi tersebut dan kekurangan parah di tempat lain.

Pekan lalu seorang pejabat Ethiopia mengatakan pihak berwenang telah mulai mengisi reservoir Grand Renaissance Ethiopia Dam (GERD), namun hal ini dibantah beberapa hari kemudian.

Konstruksi GERD diharapkan selesai pada 2023 dan bendungan listrik tenaga air akan menghasilkan 6.475 megawatt untuk keperluan domestik dan industri Ethiopia, serta untuk ekspor ke negara-negara tetangga.

Mesir mengatakan bendungan akan mempengaruhi bagian tahunan air Sungai Nil, sebesar 55,5 miliar meter kubik.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan