Berita Dunia Islam Terdepan

Pemimpin UEA Mohammed Bin Zayed dituduh terlibat dalam penyiksaan

729

Support Us

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Media Perancis telah mengkonfirmasi bahwa pengaduan telah diajukan terhadap Putra Mahkota Abu Dhabi yang menuduhnya melakukan penyiksaan dan penculikan dalam perang yang sedang berlangsung di Yaman.

Tuduhan terhadap Mohammed Bin Zayed telah diajukan oleh Koalisi Internasional untuk Pertahanan Hak dan Kebebasan dan enam warga Yaman yang menunjukkan bahwa mereka menjadi sasaran penyiksaan dan kekerasan di penjara-penjara yang dikelola UEA.

Le Monde mengkonfirmasi bahwa pengaduan yang dibuat dalam proses perdata dapat memicu penyelidikan pengadilan. Namun, masalah kekebalan diplomatik untuk Putra Mahkota Abu Dhabi dan penguasa de facto UEA masih dalam pembahasan dan akan diputuskan oleh hakim investigasi.

“Klien saya puas dengan pembukaan ini dan memiliki harapan tinggi untuk keadilan Perancis,” kata Joseph Barham, pengacara yang bertindak untuk penggugat. “Secara khusus, mereka mengecam tindakan penyiksaan yang dilakukan di pusat-pusat penahanan yang diawasi oleh angkatan bersenjata UEA.”

Surat kabar Perancis melaporkan bahwa salah satu korban menjelaskan bahwa ia telah dipenjara saat bekerja untuk pembebasan Yaman yang ditahan oleh pasukan UEA. Dia dimasukkan ke dalam “lubang” seperti tong besar selama empat puluh delapan jam, dan kaki serta tangannya diikat dengan kawat, sebelum dia “ditelanjangi dan digantung di langit-langit selama beberapa jam.” Dia juga, diduga, mengalami sengatan listrik dan disiksa dengan rokok yang menyala.

Menurut pengacara yang terlibat, kasus ini dibangun di atas Konvensi PBB Menentang Penyiksaan. Keluhan terhadap Bin Zayed didasarkan pada laporan yang disiapkan oleh para ahli PBB yang mengindikasikan bahwa serangan oleh koalisi Saudi-UEA di Yaman dapat merupakan kejahatan perang dan bahwa penyiksaan terjadi di dua pusat yang dikendalikan oleh pasukan Emirat.

Organisasi SAM untuk Hak dan Kebebasan yang bermarkas di Jenewa menyambut baik pembukaan penyelidikan Perancis terhadap Putra Mahkota. “Keputusan untuk melanjutkan mengirimkan pesan yang jelas dan kuat kepada semua pihak yang telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Yaman,” katanya dalam siaran pers. “Kami mendorong semua korban untuk mengatasi ketakutan mereka dan mengajukan kasus serupa.”

Organisasi dan aktivis hak asasi manusia telah mendokumentasikan pelanggaran kejam dan mengerikan yang dilakukan oleh pasukan yang didukung oleh UEA, yang didukung UEA dan yang diawasi oleh UEA di Yaman selatan antara 2017 dan 2020. Kejahatan-kejahatan itu termasuk penculikan, penyiksaan dan pelecehan seksual.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan