Berita Dunia Islam Terdepan

Erdogan: Turki tidak akan membiarkan pemerintah Libya sendirian

876

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada Jumat (17/7/2020) bahwa Turki tidak akan membiarkan saudara-saudara kita di Libya sendirian.

Hal tersebut disampaikan saat mengumumkan kesepakatan baru dengan pemerintah Libya, kali ini dengan keterlibatan PBB.

“Hubungan kami dengan Libya memiliki sejarah panjang lebih dari 500 tahun,” kata presiden itu kepada wartawan setelah sholat Jumat di Istanbul.

Erdogan menegaskan bahwa Turki bertekad untuk meningkatkan hubungan dengan pemerintah Libya, dan langkah tersebut merupakan bagian dari tanggung jawab Turki.

Pada 27 November 2019, Turki dan Libya menandatangani dua pakta terpisah: satu tentang kerja sama militer dan lainnya tentang batas-batas maritim di Mediterania Timur.

Pakta kelautan menegaskan hak Turki di Mediterania Timur dalam menghadapi pengeboran sepihak oleh pemerintah Siprus Yunani, mengklarifikasi bahwa Republik Turki Siprus Utara (TRNC) juga memiliki hak atas sumber daya di daerah tersebut. Pakta tersebut mulai berlaku 8 Desember.

Sebagai bagian dari kesepakatan militer, Turki telah mengirim penasihat untuk membantu Angkatan Darat Libya mengalahkan milisi Jenderal Khalifa Haftar.

Sejak penggulingan Moammar Gadhafi pada 2011, dua kursi kekuasaan telah muncul di negara itu – pasukan Haftar di Libya timur, didukung terutama oleh Mesir dan Uni Emirat Arab (UEA), dan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Tripoli, yang mendapat pengakuan PBB dan internasional.

“Langkah-langkah Mesir [di Libya] khususnya mereka yang berdiri di sebelah putschist Haftar, menunjukkan bahwa mereka sedang dalam proses ilegal,” kata Erdogan terkait pernyataan baru-baru ini dari Presiden Mesir Abdel-Fattah el-Sissi.

El-Sissi bertemu pada Kamis (16/7) dengan para kepala suku Libya di Kairo, dan menegaskan bahwa Mesir tidak akan diam dalam menghadapi peningkatan mobilisasi militer di dekat kota Sirte di utara Libya.

Komentarnya datang beberapa hari setelah parlemen Libya yang berbasis di timur, bersekutu dengan Haftar, menyuarakan dukungan diam-diam untuk kemungkinan intervensi militer Mesir di negara itu.

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan