Berita Dunia Islam Terdepan

Tentara bayaran Rusia tanam bahan peledak di Libya

407

Support Us

TRIPOLI (Arrahmh.com) – Komando militer AS di Afrika (AFRICOM) menuduh perusahaan Rusia mengabaikan keselamatan dan keamanan warga sipil di Libya dan menanam ranjau dan bahan peledak di ibu kota, Tripoli.

AFRICOM mengumumkan bahwa mereka memiliki bukti yang jelas bahwa perusahaan Wagner menanam ranjau dan bahan peledak di dalam dan sekitar Tripoli, menambahkan bahwa tentara bayaran perusahaan mengabaikan keselamatan dan keamanan warga sipil di Libya.

Pernyataan itu mengatakan bahwa AFRICOM memiliki “bukti yang jelas bahwa kelompok Wagner, yang didukung oleh pemerintah Rusia, meletakkan ranjau dan bahan peledak di dalam dan sekitar Tripoli sebagai pelanggaran terhadap embargo senjata PBB, yang membahayakan nyawa warga Libya yang tidak bersalah.”

“Penilaian citra dan intelijen menunjukkan bagaimana Rusia terus mencampuri urusan Libya. Penggunaan ranjau darat yang sembrono dari Wagner Group dan jebakan membahayakan warga sipil yang tidak bersalah,” kata Laksamana Muda Heidi Berg, direktur intelijen AFRICOM.

Tidak ada komentar langsung dari Rusia atau Grup Wagner.

Pada awal April 2019, Jenderal Khalifa Haftar yang membangkang meluncurkan kampanye  di wilayah-wilayah di barat negara itu, termasuk ibu kota Tripoli. Langkah ini secara luas dikutuk oleh komunitas internasional, yang memperingatkan bahwa itu bisa menjerumuskan negara ke dalam perang saudara aktif sekali lagi.

Dia didukung oleh Mesir, UEA, dan Rusia.

Kampanyenya berakhir satu tahun kemudian setelah Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang didukung internasional, dengan bantuan Turki, menggulingkan milisinya dari Tripoli dan sekitarnya dan memaksa mereka untuk mundur.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah