Berita Dunia Islam Terdepan

Pengadilan tinggi Yordania bubarkan Ikhwanul Muslimin

639

Support Us

AMMAN (Arrahmah.com) – Otoritas peradilan tertinggi Yordania, Pengadilan Kasasi telah mengeluarkan perintah untuk membubarkan cabang Ikhwanul Muslimin di negara itu.

Putusan akhir menyebutkan bahwa Kelompok Ikhwanul Muslimin dibubarkan setelah gagal “memperbaiki status hukumnya” di bawah hukum Yordania, kata seorang pejabat.

Akibatnya, Departemen Tanah dan Survei menyita properti milik Kelompok Ikhwanul Muslimin dan memberikannya kepada Asosiasi Ikhwanul Muslimin.

Mei lalu, pengadilan yang sama menganggap cabang asli Ikhwanul Muslimin dibubarkan sejak 1953. Keputusan itu diambil setelah Hammam Saeed, yang merupakan pemimpin keseluruhan kelompok lama pada waktu itu, dan yang lainnya secara hukum menentang gugatan yang diajukan oleh asosiasi yang diakui secara hukum. Juga dilaporkan bahwa pemimpin entitas baru, Abdul Majeed Thneibat, mengatakan status hukumnya merupakan langkah reformasi untuk memastikan Ikhwan tetap menjadi organisasi murni Yordania.

Ikhwanul Muslimin di Yordania dilisensikan pada tahun 1946 sebagai badan amal yang berafiliasi dengan kelompok induk di Mesir dan dilepas pada tahun 1953 sebagai masyarakat Islam, tetapi tetap berafiliasi dengan Kairo. Sebaliknya, asosiasi itu tidak pernah menjalin hubungan dengan Ikhwanul Muslimin di Mesir, yang dilarang Kairo setelah kudeta 2013 terhadap mendiang Presiden Mohamed Morsi, yang berasal dari kelompok itu.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan