Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Rakyat Iran: Hentikan eksekusi mati!

194

TEHERAN (Arrahmah.com) – Warga Iran telah meramaikan jagat media sosial menggunakan tagar berbahasa Persia yang berarti “Tidak untuk eksekusi”, untuk memprotes hukuman mati tiga pria karena keterlibatan mereka dalam protes nasional atas kenaikan bahan bakar November lalu.

Kampanye ini diluncurkan setelah hukuman mati Amirhossein Moradi (25), Mohammad Rajabi (25), dan Saeed Tamjidi (27), ditegakkan oleh pengadilan Iran.

Tagar dengan cepat memperoleh daya tarik, menurut pengamat, dan menarik orang Iran dari semua sektor masyarakat dalam jumlah yang luar biasa. Pada saat penulisan, tagar telah di-tweet enam juta kali dan di Instagram sepuluh juta kali, lansir MEMO (15/7/2020).

Aktris Iran Mahnaz Afshar, yang mengubah foto sampul Twitter-nya menjadi gambar tagar dengan terjemahan bahasa Inggris, bergabung dengan kampanye.

Tokoh terkenal lainnya yang juga bergabung dalam kampanye ini, termasuk pemain sepak bola tim nasional Iran yang terkenal Hossein Mahini yang men-tweet tagar empat kali dan penyanyi Mohsen Chavoshi yang memposting gambar kartun sebagai ayunan yang membawa tiga orang dengan matahari terbenam sebagai latar belakang.

Jurnalis dan aktivis Iran yang terkenal, Masih Alinejad, juga mentweet dukungannya, memposting video emosional yang menyerukan kepada orang-orang di seluruh dunia untuk berbicara tentang situasi di Iran. Dalam video tersebut, Alinejad mengatakan: “Saya pikir untuk Anda di Barat, sangat normal bahwa orang-orang di seberang lautan dieksekusi, terbunuh, dipukuli, dipenjara, hanya karena mengekspresikan diri dan mengkritik pemerintah . Anda pikir ini normal tetapi tidak. Bukan itu. Karena tiga pemuda yang dijatuhi hukuman mati, mereka juga memiliki nama. Sebutkan nama mereka. ”

Alinejad menghubungkan eksekusi ketiganya dengan kematian seorang pria kulit hitam tak bersenjata, George Floyd, di tangan seorang perwira polisi di AS pada akhir Mei, yang memicu protes Black Lives Matter di seluruh dunia. Pengguna lain dengan cepat membuat tautan yang sama, men-tweet “Iranian lives matter”.

Pengguna lain memposting gambar kartun dari tiga pria tanpa fitur wajah tetapi dengan jerat di leher mereka, dengan tulisan: “Aku berikutnya, kamu berikutnya, kita berikutnya”. Beberapa pengguna membagikan kartun itu dengan tulisan “Anda tidak sendirian” dan “sebut nama mereka menjadi suara mereka”.

(Foto: Twitter)

Amnesti Internasional juga menggunakan tagar dalam sebuah tweet, menyerukan Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei untuk “meredam hukuman mati para demonstran”. Pengawas hak internasional mengatakan persidangan trio itu “tidak adil” dan bahwa para lelaki menjadi sasaran penyiksaan untuk mendapatkan pengakuan palsu.

Peneliti Human Rights Watch Tara Sepehri Far juga menggunakan tagar untuk menyerukan agar hukuman dicabut, mengklaim putusan itu “dikeluarkan atas tuduhan keamanan nasional yang tidak jelas, dan terdakwa telah dibatasi aksesnya ke pengacara”.

Beberapa politisi Iran juga bergabung dengan kampanye online, termasuk mantan anggota Parlemen Parvaneh Salahshouri, mantan Wakil Presiden Mohamad Ali Abtahi dan politisi reformis Mostafa Tajzadeh.

Tajzadeh menggunakan tagar dalam bahasa Persia, “orang tidak menganggap eksekusi apa pun dapat dibenarkan karena alasan yang lemah dan sulit dipercaya” dan mengatakan melaksanakan hukuman mati akan “menghasut masyarakat untuk membalas dendam dan pemberontakan”. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah