Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Terungkap: Jaringan bisnis Suriah yang berbasis di Moskow bantu kembangkan senjata kimia Asad

325

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Sebuah jaringan bisnis Rusia-Suriah yang dijalankan oleh seorang pengusaha terkemuka Suriah bertanggung jawab atas transfer jutaan dolar kepada rezim Asad dan pengembangan senjata kimianya, sebuah laporan investigasi mengungkapkan.

Menurut laporan yang diterbitkan oleh Global Witness, kelompok kampanye internasional yang melacak uang yang terlibat dalam korupsi melalui sistem perbankan elektronik, pengusaha bernama Mudalal Khouri berhasil menyediakan dana besar bagi rezim dengan menggunakan berbagai perusahaan depan yang berbasis di Moskow dan bebas pajak di Wilayah Luar Negeri Britania. Dia juga memimpin akuisisi bahan baku dan peralatan yang digunakan untuk pengembangan senjata kimia.

Khouri, yang pindah ke Rusia pada 1970-an selama era Sovietnya, dilaporkan menjalankan jaringan bisnis yang luas bersama dengan saudara-saudaranya, Imad dan Atiya. Jaringan ini terdiri dari berbagai perusahaan di pasar properti, perbankan, sistem pembayaran online, serta bisnis kebab, semua dikelola oleh anggota keluarga Khouri dan keluarga Makhlouf.

Jaringan Khouri, misalnya, membantu keluarga Makhlouf membeli $ 40 juta properti di Moskow dan salah satu saudara laki-laki Khouri dilaporkan menggunakan jaringan untuk menyalurkan dana ke bank sentral Suriah dan perusahaan minyak negara Suriah.

Satu perusahaan sedang dijalankan oleh seorang putri Khouri bernama Sandra, yang merupakan alumni London School of Economics (LSE), memiliki sebuah apartemen di Mayfair London pusat, dan saat ini berusaha untuk mendirikan Paypal yang setara dengan Rusia.

Bisnis lain dalam jaringan termasuk Piruseti Enterprises dan Frumineti Investments, keduanya terdaftar di Siprus dan dijalankan oleh afiliasi-Khouri bernama Issa Al-Zeydi dari Moscow. Ada juga organisasi bernama Tredwell Marketing, yang dimiliki oleh koki kebab Suriah yang berbasis di Moskow dan terdaftar di Kepulauan Virgin Britania Raya.

Perusahaan-perusahaan tersebut bertanggung jawab atas transfer sejumlah besar uang, dengan Global Witness memperkirakan bahwa jaringan secara keseluruhan dapat menangani hingga $ 4 miliar. Satu perusahaan bernama Balec Ventures, yang juga dimiliki oleh A-Zeydi, dilaporkan telah mentransfer $ 500 juta melalui perusahaan itu antara tahun 2006 dan 2014.

Salah satu kegiatan paling menonjol dan kontroversial yang dilakukan oleh beberapa perusahaan yang disebutkan di atas adalah kemitraan mereka dengan dan bantuan Pusat Studi dan Penelitian Ilmiah Suriah (SSRC), lembaga yang didirikan oleh ayah Presiden Bashar Asad Hafez yang memimpin pengembangan rezim untuk senjata kimia.

Meskipun Asad telah menghancurkan sebagian besar stok senjata kimianya pada tahun 2013 karena permintaan internasional dan kemarahan setelah penggunaannya pada warga sipil Suriah dan larangan mereka di bawah hukum internasional, SSRC beroperasi hingga hari ini dan berspekulasi masih akan mengembangkan arsenal kimianya. .

Karena keterlibatan mereka dalam pembiayaan rezim Asad dan produksinya dari senjata kimia, banyak dari perusahaan dan individu ini – termasuk Mudalal Khouri sendiri – telah dikenai sanksi oleh Amerika Serikat mulai tahun 2014 dan 2015.

Pengungkapan investigasi terhadap jaringan bisnis dan aktivitasnya memberi lebih banyak perhatian pada bagaimana rezim Assad berusaha menghindari sanksi yang diberlakukan oleh komunitas internasional, yang terakhir adalah sanksi yang diterapkan berdasarkan Caesar Act oleh AS bulan lalu.

Meskipun sanksi semacam itu membatasi kegiatan ekonomi rezim dan hubungannya dengan negara bagian dan entitas lain, itu menunjukkan bahwa ia masih mampu memperoleh jutaan dolar dari afiliasinya di seluruh dunia, serta dari kegiatan pasar gelap seperti penyelundupan narkoba internasional untuk mendanai upaya militernya dalam perang Suriah yang sedang berlangsung.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah