Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Hagia Sophia kembali menjadi Masjid, Erdogan dapat banyak kritikan

369

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Keputusan Turki untuk mengubah Hagia Sophia di Istanbul dari sebuah museum menjadi Masjid telah memicu kontroversi di seluruh dunia termasuk tuduhan bahwa Presiden Recep Tayyip Erdogan telah membingkai masalah ini secara berbeda.

Situs Warisan Dunia UNESCO pada awalnya dibangun sebagai katedral Kristen Ortodoks sebelum dikonversi menjadi Masjid setelah penaklukan kota oleh Utsmaniyah pada tahun 1453.

Pada tahun 1934, Kemal Atatürk mengubah bangunan ikonik tersebut menjadi museum sebagai bagian dari upaya sekularisasi, tetapi pada hari Jumat Erdogan menyatakan Hagia Sophia kembali menjadi Masjid setelah pengadilan membatalkan status museum situs tersebut.

Langkah itu telah memicu kontroversi, dengan sejumlah suara domestik dan internasional mengkritik Erdogan -tetapi beberapa suara dari organisasi yang berafiliasi dengan presiden dan sekutunya yang berafiliasi dengan Ikhwanul Muslimin mendukungnya.

Presiden Erdogan dikecam karena membingkai konversi Masjid secara berbeda dalam pengumuman bahasa Inggris dan Arabnya.

Kantor presiden merilis dua surat yang mengumumkan deklarasi, tetapi pengamat dengan cepat mencatat bahwa konten bahasa Inggris tidak cocok dengan bahasa Arab.

Pernyataan berbahasa Inggris berbicara mengenai “warisan bersama umat manusia,” sementara yang berbahasa Arab menggambarkan langkah itu sebagai “memenuhi janji [Sultan Utsmani] Mehmed II” dan mengatakan “Kebangkitan Hagia Sophia adalah tanda menuju kembalinya kebebasan ke Masjid Al-Aqsa”, lansir Al Arabiya (11/7/2020).

Di Twitter, para kritikus menunjukkan bahwa Erdogan kemungkinan mencoba untuk menarik dukungan intinya dalam bahasa Arab sambil menghadirkan nada yang lebih berdamai dalam bahasa Inggris.

“Dua Pesan Yang Sepenuhnya Kontradiktif. Karena #Erdogan menggunakan frasa seperti ‘terbuka untuk semua’ dan ‘warisan kemanusiaan bersama’ dalam bahasa Inggris. Dalam bahasa Arab, bunyinya seperti pidato seperti sultan yang menarik bagi ‘basis penggemar’ tertentu untuk memicu tindakan ‘ideologi dan ekstremis’,” klaim Juhaina Al Ali di Twitter.

Beberapa kritikus juga menunjukkan bahwa Erdogan telah meningkatkan perdagangan dengan “Israel” meskipun ia mengklaim ingin membebaskan Al-Aqsa.

Erdogan sendiri telah membantah kritikan-kritikan tersebut dan menyatakan bahwa Turki memiliki kedaulatan atas Hagia Sophia.

Erdogan juga dituduh menyerang tradisi sekularisme yang telah lama ada di Turki.

Langkah terbaru ini telah ditafsirkan oleh beberapa pihak sebagai serangan simbolis terhadap sekularisme, dengan Wall Street Journal meliput keputusan tersebut dengan headline: “Simbol Turki Sekuler Dibuka Kembali sebagai Masjid”.

Sementara itu, kelompok perlawanan Palestina, Hamas, menyambut baik keputusan tersebut.

“Pembukaan Hagia Sophia untuk ibadah sholat adalah momen yang membanggakan bagi semua Muslim,” kata kepala kantor pers Hamas Rafat Murra, seperti dilansir Anadolu.

Al Jazeera juga mengutip Republik Turki Siprus Utara yang menyetujui langkah tersebut.

“Hagia Sophia telah menjadi Turki, Masjid, dan warisan dunia sejak 1453. Keputusan untuk menggunakannya sebagai Masjid, pada saat yang sama untuk dikunjungi sebagai museum, bagus dan menyenangkan,” ujar Perdana Menteri Ersin Tatar. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah