Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Cegah Turki merangsek, Irak perkuat perbatasan

771

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Pasukan Irak menegakkan posisi di sepanjang perbatasan dengan Turki, kata para pejabat pada hari Jumat (3/7/2020), untuk mencegah pasukan Turki merangsek lebih dalam ke wilayah Irak setelah dua minggu serangan udara Ankara yang diberi dalih menargetkan pemberontak Kurdi di Irak utara.

Para pejabat keamanan mengatakan Ankara telah mendirikan setidaknya selusin pos di wilayah Irak sebagai bagian dari kampanye militer untuk mengusir anggota Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, yang Turki katakan memiliki tempat berlindung yang aman di Irak utara. Kampanye udara dan darat, dijuluki “Operasi Cakar-Harimau,” dimulai 17 Juni ketika Turki menerbangkan pasukan ke Irak utara.

Sejak itu, setidaknya enam warga sipil Irak terbunuh ketika jet-jet Turki memukul sasaran PKK, dan beberapa desa di wilayah Kurdi utara Irak telah dievakuasi.

Pasukan Turki mendirikan pos di distrik Zakho di provinsi utara Dohuk, sekitar 15 kilometer di dalam wilayah Irak, kata para pejabat, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas operasi militer.

Zerevan Musa, walikota Darkar, mengatakan ada lima pos Turki di dekat kotanya, termasuk dua di Mt. Khankiri. Dia mengatakan serangan udara Turki telah melanda desa Sharanish dan Banka di daerah tersebut.

“Kami menuntut dari kedua belah pihak, pemerintah Turki dan PKK, untuk waspada saat melakukan perlawanan mereka dari kami,” kata Qadir Sharanshi, seorang warga dari desa Sharanshi. Dia mengatakan desanya telah dihantam beberapa kali.

Penjaga perbatasan Irak mendirikan dua pos di sepanjang jajaran Khankiri, kata Brigjen. Delir Zebari, komandan Brigade Pertama Penjaga Perbatasan Irak, ditugasi mengamankan wilayah perbatasan sepanjang 245 kilometer.

Berbicara dari pangkalan brigade, dia mengatakan kepada Associated Press bahwa tugas pasukannya adalah “menghilangkan serangan terhadap warga sipil di daerah itu.”

Turki secara teratur melakukan serangan udara dan darat terhadap PKK di Irak utara. Dikatakan, pemerintah Irak maupun pemerintah Kurdi Irak regional tidak mengambil tindakan untuk memerangi kelompok itu. Serangan baru-baru ini ke wilayah Irak telah menuai kecaman dari Baghdad, yang telah memanggil duta besar Ankara untuk Irak dua kali sejak kampanye diluncurkan.

Turki menyatakan bahwa sampai pemerintah Irak mengambil tindakan terhadap PKK, mereka akan terus menargetkan kelompok Kurdi, yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh Turki, Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk pemberontakan yang telah berlangsung puluhan tahun di Turki.

Kampanye terbaru Turki menimbulkan dilema bagi wilayah semi-otonomi Kurdi di Irak utara, yang bergantung pada Turki untuk ekspor minyak melalui pipa yang mengalir dari provinsi Kirkuk Irak ke pelabuhan Turki Ceyhan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah