Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Saudi ambil langkah lain dalam pengembangan industri senjata domestik

291

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi telah mengambil langkah lain dalam memenuhi ambisinya yang telah lama dipegang untuk mengembangkan industri senjata domestik. Sebuah perjanjian telah ditandatangani di Riyadh antara pejabat pemerintah dan bos industri yang akan melihat Kerajaan mencapai salah satu tujuan utamanya.

Kesepakatan antara Direktorat Jenderal Penjaga Perbatasan Saudi dan Perusahaan Industri Militer (MIC) akan melihat kendaraan baru, yang dikenal sebagai Dahna, sedang dibangun di negara itu.

“Dahna telah menjalani semua tes motor standar sesuai dengan klasifikasi internasional,” jelas kepala MIC, Mohammed Bin Hamad Al-Madi. “Ini adalah kendaraan multi-tasking, four-wheel-drive yang kompatibel dengan semua kondisi dan spesifikasi untuk penggunaan militer.”

Mengomentari pencapaian tersebut, Direktur Jenderal Penjaga Perbatasan, Letnan Jenderal Awad Bin Eid Al-Balawi, mengatakan bahwa proyek tersebut akan memainkan peran utama dalam pengembangan matriks kendaraan lapis baja untuk penjaga perbatasan. “Ini akan memberikan pelatihan bagi operator, teknisi, dan pelatih sesuai dengan persyaratan fase berikutnya sesuai dengan standar tertinggi. Standar-standar itu bertujuan meningkatkan efisiensi dan kualifikasi penjaga perbatasan untuk melakukan tugas mereka secara efisien dalam kemitraan yang efektif dengan lembaga-lembaga nasional. ”

Arab Saudi telah lama memiliki ambisi untuk mengembangkan industri senjata domestik. Kerajaan adalah importir senjata terbesar, yang bertanggung jawab atas 12 persen penjualan senjata global. Ini juga memiliki anggaran pertahanan tertinggi di dunia sebagai proporsi dari PDB. AS adalah penerima manfaat utama dari permintaan senjata yang terus meningkat, yang melonjak hingga 130 persen tahun ini.

Tahun lalu, Riyadh mulai menerima aplikasi lisensi untuk perusahaan-perusahaan di sektor industri militer, target utama di bawah rencana untuk mendiversifikasi ekonomi Kerajaan dari ekspor minyak. Putra Mahkota Muhammad Bin Salman mengatakan bahwa dia ingin Arab Saudi memproduksi atau merakit setengah dari peralatan pertahanannya secara lokal untuk menciptakan 40.000 pekerjaan bagi warga Saudi pada tahun 2030.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah