Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

PM Pakistan: Serangan bursa efek Karachi ulah India

135

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan kepada Parlemen bahwa ia tidak ragu India berada di belakang serangan mematikan terhadap gedung bursa efek di kota Karachi selatan.

Empat pria bersenjata bersenjatakan granat menyerang Bursa Efek Pakistan pada hari Senin (29/6/2020), menewaskan dua penjaga dan seorang polisi sebelum pasukan keamanan membunuh mereka.

“Tidak ada keraguan bahwa India berada di balik serangan itu,” kata Khan dalam pidatonya di Parlemen pada hari Selasa (30/6)- sebuah tuduhan yang dibantah India sehari sebelumnya.

Khan tidak memberikan bukti atas tuduhannya tetapi mengatakan ada laporan intelijen yang memperingatkan serangan di Pakistan dan dia telah memberi tahu kabinetnya tentang ancaman itu.

Dia mengatakan para penyerang bersenjata berat dan ingin menyandera untuk meniru serangan Mumbai 2008 di mana lebih dari 160 orang tewas.

Khan menyebut kegagalan mereka untuk melakukan itu dan respon cepat pasukan keamanan sebagai “kemenangan besar”.

Tentara Pembebasan Baloch (BLA), sebuah kelompok separatis bersenjata dari provinsi barat daya Balochistan, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dalam sebuah pesan di Twitter.

Kelompok ini telah secara resmi dilarang di Pakistan sejak 2006 dan diklasifikasikan oleh Amerika Serikat sebagai kelompok teroris global Juli lalu.

Khan mengatakan badan-badan intelijen Pakistan telah berhasil mencegah sedikitnya empat serangan besar di negara itu, dua di antaranya menargetkan Islamabad – tetapi tidak mungkin untuk menghentikan semua serangan semacam itu.

Separatis telah berjuang selama bertahun-tahun di Balochistan, mengeluh kekayaan mineralnya dieksploitasi secara tidak adil oleh provinsi kaya dan lebih kuat di Pakistan.

Pakistan telah secara rutin menyalahkan India karena mendukung separatis Baloch – tuduhan yang berulang kali terus-menerus disangkal oleh Delhi.

BLA juga bertanggung jawab atas serangan terhadap konsulat Tiongkok di Karachi pada tahun 2018.

Beberapa proyek yang terkait dengan inisiatif Belt and Road Initiative Cina berada di Balochistan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan