Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Netanyahu dan Gantz berselisih atas langkah aneksasi Tepi Barat

86

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Mitra koalisi utama Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu, Benny Gantz, mengisyaratkan oposisi untuk memajukan rencana untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki.

Tetapi Netanyahu mengatakan kepada legislator dari partai sayap kanannya Likud bahwa langkah-langkah aneksasi yang akan diperdebatkan oleh kabinet tidak bergantung pada dukungan Gantz.

Dua mitra yang gelisah dalam koalisi yang dibentuk bulan lalu sama-sama bertemu dengan pejabat yang berkunjung dari Washington, yang ingin melihat konsensus dalam pemerintah “Israel” sebelum memberikan lampu hijau untuk rencana Netanyahu.

Keretakan Netanyahu-Gantz mungkin, karenanya, menunda debat kabinet tentang pencaplokan yang telah disepakati bersama dapat dimulai pada 1 Juli.

Sebuah sumber di partai Gantz mengutipnya ketika mengatakan kepada para pejabat AS – Duta Besar David Friedman dan penasihat Gedung Putih Avi Berkowitz – bahwa tanggal target 1 Juli adalah “tidak suci”.

Dalam pernyataan yang disiarkan kemudian, Gantz mengatakan kepada anggota partai Biru dan Putih sentrisnya bahwa “apa yang tidak berhubungan dengan corona akan menunggu sampai sehari setelah virus”. Dia memperkirakan krisis kesehatan bisa berlangsung 18 bulan lagi.

Netanyahu mengatakan dia bermaksud untuk memperluas kedaulatan “Israel” ke permukiman Yahudi dan Lembah Jordan, seperti yang dibayangkan oleh cetak biru yang diumumkan oleh Presiden AS Donald Trump pada Januari di mana “Israel” akan mengendalikan 30% dari Tepi Barat.

Oposisi internasional telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir, dengan para pemimpin Palestina, Perserikatan Bangsa-Bangsa, kekuatan Eropa, dan negara-negara Arab bersekutu dengan “Israel” semua mengecam setiap pencaplokan tanah yang ditangkap pasukan “Israel” dalam perang 1967.

Pejabat hak asasi manusia utama PBB, Michelle Bachelet, mendesak “Israel” pada Senin untuk membatalkan rencananya sepenuhnya, dengan mengatakan: “Penggabungan adalah ilegal. Titik.”

Kementerian luar negeri “Israel” menuduh Bachelet bias dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak mengejutkan bahwa dia telah membuat pernyataan sebelum “keputusan apa pun telah dibuat”.

Usulan Trump – ditolak mentah-mentah oleh para pemimpin Palestina – juga membayangkan pembentukan negara Palestina, di bawah kondisi yang ketat.

Berbicara kepada anggota parlemen Likud, Netanyahu mengatakan Biru dan Putih adalah “bukan faktor penentu dengan cara ini atau yang lain”, menurut juru bicara. Netanyahu tampaknya menyinggung dukungan untuk pencaplokan dari para legislator ultra-Ortodoks dan sayap kanan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah