Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Inggris hadapi seruan untuk akhiri penjualan senjata ke "Israel"

112

LONDON (Arrahmah.com) – Inggris menghadapi seruan baru untuk mengakhiri penjualan senjatanya ke “Israel” di tengah kemarahan internasional atas aneksasi terencana negara Zionis atas wilayah Palestina yang dianggap sebagai kejahatan perang berdasarkan hukum internasional.

Inggris telah menyatakan penentangannya terhadap pengambilalihan lebih lanjut atas wilayah Palestina, namun para pegiat, memperingatkan bahwa pemerintah Konservatif berisiko terlibat dalam kejahatan perang “Israel”, telah menyatakan keprihatinan bahwa Inggris akan melanjutkan bisnis seperti biasa dengan menjual senjata ke pihak pendudukan negara.

Inggris dikatakan telah melisensi senjata senilai £ 376 juta ($ 462 juta) kepada “Israel” sejak 2015, menurut organisasi hak asasi manusia Campaign Against Arms Trade (CAAT).

Ulasan pemerintah sebelumnya telah menyimpulkan bahwa kemungkinan senjata buatan Inggris telah digunakan untuk melawan Palestina.

Para pegiat telah meminta pemerintah Inggris untuk menghentikan semua penjualan senjata dan dukungan militer untuk “Israel”. Ini terjadi ketika pasukan Israel bersiap untuk memulai aneksasi sebagian besar Tepi Barat. Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia telah mengutuk rencana itu dan menyebutnya ilegal.

Meskipun terjadi penganiayaan terhadap komunitas Palestina yang terkepung dan ancaman aneksasi yang membayangi, penjualan senjata Inggris ke “Israel” terus berlanjut.

Menurut laporan CAAT, senjata senilai $ 462 juta yang dijual ke “Israel” adalah perkiraan yang rendah karena ada juga 31 Lisensi Terbuka untuk “Israel”. Ini terutama untuk peralatan pesawat terbang. Lisensi Terbuka memungkinkan jumlah ekspor yang tidak terbatas, sehingga angka sebenarnya dikatakan jauh lebih tinggi.

CAAT mengungkapkan bahwa tinjauan oleh pemerintah menemukan 12 lisensi untuk senjata yang kemungkinan telah digunakan dalam pemboman 2014 di Gaza. Demikian juga, pada 2010 Menteri Luar Negeri David Miliband mengatakan bahwa senjata buatan Inggris “hampir pasti” digunakan dalam kampanye pengeboman 2009.

Senjata dijual dari Inggris ke “Israel” selama protes di Gaza

“Israel” juga merupakan eksportir senjata utama, dengan nilai ekspor senilai $ 7,5 miliar pada tahun 2018. Banyak perusahaan senjata “Israel” memasarkan senjata mereka sebagai “terbukti pertempuran”. Ada banyak kolaborasi militer antara kedua pemerintah. Selama beberapa bulan terakhir, penjaga pantai Inggris telah menguji sebuah pesawat tanpa awak Hermes 900 yang pertama kali digunakan dan dikembangkan untuk pemboman 2014 di Gaza.

Pada tahun 2005, Departemen Pertahanan memberikan UAV Tactical Systems Ltd, sebuah usaha patungan antara perusahaan senjata “Israel” Elbit Systems dan perusahaan mitranya Thales UK, sebuah kontrak yang pada akhirnya akan bernilai hampir £ 800 juta ($ 983 juta) untuk pengembangan penjaga menara WK450 drone.

Andrew Smith dari CAAT mengatakan: “Rencana aneksasi tidak bermoral dan ilegal. Ini akan meningkatkan ketegangan dan menyebabkan kekerasan lebih lanjut dan pertumpahan darah. Tanpa keadilan tidak akan ada perdamaian, dan perampasan tanah ini hanya akan menambah ketidakadilan dan penindasan warga Palestina.”

“Dengan terus mempersenjatai dan mendukung pasukan ‘Israel’, pemerintah Inggris membuat dirinya terlibat dalam kekejaman yang ditimbulkannya. Senjata buatan Inggris telah digunakan oleh militer ‘Israel’ sebelumnya, dan kemungkinan mereka akan kembali.”

Penjualan senjata ini tidak hanya memberikan dukungan militer, mereka juga mengirimkan tanda dukungan politik yang sangat jelas untuk pelecehan harian yang ditimbulkan oleh pendudukan.

“Berkali-kali, pemerintah Inggris yang berurutan telah menempatkan penjualan senjata di atas hak dan kehidupan warga Palestina. Taruhannya tidak bisa lebih tinggi. Harus ada akhir dari penjualan senjata dan pesan dukungan yang mereka kirim.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan