Berita Dunia Islam Terdepan

HRW minta Kanada pulangkan warga yang terjebak di timur laut Suriah

90

Support Us

OTTAWA (Arrahmah.com) – Kanada telah mengabaikan kewajiban hak asasi manusianya kepada warga negara yang ditahan di kamp-kamp di Suriah timur laut atas hubungan dengan ISIS, dan harus memfasilitasi kepulangan mereka, sebuah laporan baru oleh Human Rights Watch (HRW) mengatakan.

Laporan setebal 92 halaman mengklaim pemerintah Kanada belum memulangkan salah satu dari 47 warga negara yang diketahui ditahan, meskipun memfasilitasi kembalinya puluhan ribu penduduk setelah pandemi virus corona.

“Kanada telah memulangkan atau membantu pengembalian lebih dari 40.000 warga dan penduduk tetap dari 100 negara sebagai tanggapan terhadap Covid-19, termasuk 29 dari Suriah – tetapi tidak satu pun dari setidaknya 47 warga yang ditahan tanpa dakwaan di Suriah timur laut,” kata laporan itu yang berjudul “Membawa Saya Kembali ke Kanada”.

Di antara para tahanan itu adalah 26 anak-anak, yang sebagian besar berusia di bawah enam tahun, dan termasuk Amira yang berusia lima tahun – anak yatim yang memberi tahu HRW bahwa orang tua dan saudara kandungnya semuanya tewas dalam serangan udara di Baghouz pada 2019.

Anggota keluarga dari 47 tahanan mengatakan kepada HRW bahwa pihak berwenang Kanada belum menghubungi kerabat mereka, memverifikasi kewarganegaraan anak-anak yang lahir dari orang tua Kanada ketika berada di Suriah, atau melakukan upaya untuk memperbaiki kondisi penahanan mereka.

Laporan tersebut mengutip satu anggota keluarga di Kanada yang mengatakan:

“Apakah mereka hanya ingin mereka mati? Seperti itulah rasanya. Anak-anak ini, di mana mereka akan mendapatkan makanan, obat-obatan, vitamin? Anda tidak membantu mereka bertahan hidup.”

Sementara itu, laporan itu selanjutnya mengklaim bahwa otoritas Kanada telah gagal untuk menghubungi warga yang ditahan di kamp-kamp di Suriah timur laut dan telah menahan bantuan konsuler untuk tahanan, yang melanggar hukum internasional.

Menteri Luar Negeri Kanada Francois-Philippe Champagne, bagaimanapun, menyatakan dalam sepucuk surat kepada HRW, bahwa kurangnya konsulat Kanada di Suriah adalah alasan mengapa proses pemulangan begitu lambat.

Laporan tersebut memberikan serangkaian rekomendasi kepada pemerintah Kanada, yang mencakup seruan untuk segera dipulangkan dari “semua warga negara Kanada yang ditahan di Suriah timur laut, memberikan prioritas kepada anak-anak, orang-orang yang membutuhkan bantuan medis mendesak, dan tahanan khusus lainnya yang rentan”.

Dalam beberapa bulan terakhir hingga 20 negara, termasuk Inggris, Perancis, Jerman dan AS telah memulangkan warga, setelah seruan dari pasukan pimpinan Kurdi agar negara-negara mengambil kembali warga negara mereka. Pekan lalu, Perancis memfasilitasi pengembalian 10 anak.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan