Berita Dunia Islam Terdepan

Diklaim salah sasaran, PBB laporkan serangan militer Afghan bunuh 23 sipil

92

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Misi PBB di Afghanistan mengatakan temuannya mengindikasikan militer Afghanistan telah secara keliru menembakkan mortir minggu ini di pasar yang sibuk di provinsi Helmand selatan yang menimbulkan korban banyak warga sipil.

Sebuah bom mobil dan mortir menghantam pasar di distrik Sangin pada hari Senin (29/6/2020), menewaskan 23 orang, termasuk anak-anak, menurut sebuah pernyataan dari kantor gubernur provinsi. Baik Taliban dan militer Afghanistan saling menyalahkan atas serangan itu.

Serangkaian tweet pada Selasa malam (30/6) dari Misi Bantuan PBB di Afghanistan, atau UNAMA, mengatakan bahwa “berbagai sumber yang dapat dipercaya” telah menyatakan bahwa tentara Afghanistan menembakkan “mortir dalam menanggapi tembakan Taliban, yang meleset dari sasaran yang dituju.”

Insiden itu menunjukkan ada pertempuran antara pasukan Taliban dan Afghanistan pada saat serangan itu.

PBB tidak merinci bagaimana misinya mencapai temuan itu.

Kicauan itu mengatakan kedua pihak dalam perang di Afghanistan “harus menghentikan pertempuran di daerah berpenduduk sipil” karena pertempuran seperti itu telah menyebabkan ribuan korban sipil. UNAMA juga mendesak pemerintah Afghanistan “untuk membentuk tim investigasi independen atas insiden Senin” dan menawarkan bantuannya.

Pemerintah Afghanistan bersikeras tidak ada kegiatan militer di daerah yang dikuasai Taliban pada saat serangan itu terjadi. Kementerian Pertahanan menanggapi tweet PBB pada Rabu (1/7) dengan mengulangi pernyataan itu, menambahkan bahwa mortir Afghanistan tidak dapat mencapai pasar Sangin dari pos pemeriksaan mereka.

Warga sipil sering terperangkap dalam baku tembak dalam pertempuran – bahkan ketika pasukan Afghanistan mengatakan mereka menargetkan gerilyawan, bukan warga sipil, dalam operasi anti-militan. Sebuah laporan PBB pada bulan Mei menyalahkan Taliban karena membunuh atau melukai 208 warga sipil pada bulan April dan juga mengatakan bahwa operasi yang dilakukan oleh pasukan Afghanistan telah membunuh atau melukai 172 warga sipil.

Serangan di Helmand terjadi ketika utusan perdamaian khusus Washington, Zalmay Khalilzad, sekali lagi berkeliling kawasan untuk mencoba dan mendorong proses perdamaian ke depan. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam konferensi video Senin (29/6) dengan Taliban mendesak para pemberontak untuk mengurangi kekerasan di Afghanistan.

Ada harapan bahwa pembicaraan antara perwakilan pemerintah Afghanistan dan Taliban dapat dimulai bulan ini di Doha, Qatar. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah