Berita Dunia Islam Terdepan

Al Arabiya: Gaddafi dan eks-anggota parlemen Kuwait berkonspirasi runtuhkan Saudi

660

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Rekaman audio baru yang bocor mengungkapkan bahwa dua mantan anggota parlemen Kuwait dan mantan diktator Libya Muammar Gaddafi membahas kejatuhan keluarga yang berkuasa di Arab Saudi dan memuji pengkritik oposisi Saudi, Sa’ad al-Faqih.

Audio, yang dibocorkan oleh aktivis oposisi Qatar Khalid al-Hail dan dipublikasikan oleh Al-Arabiya pada Selasa (30/6/2020), terdengar merekam percakapan mantan anggota parlemen Kuwait Mubarak al-Duwailah, yang memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, dan mantan anggota parlemen lainnya Kuwait Fayez Hamed al-Baghili al-Rashidi, membahas rencana penghancuran Saudi dengan diktator Libya.

“Gerakan reformasi yang dipimpin oleh Sa’ad al-Faqih telah menyebabkan gempa besar di Arab Saudi,” Gaddafi terdengar mengatakan.

Al-Faqih adalah pembangkang Arab Saudi yang berbasis di London yang menuduh Departemen Keuangan AS memiliki hubungan dengan al-Qaeda pada 2004. Dia telah berulang kali mengkritik Arab Saudi dan menyerukan jatuhnya keluarga Al-Saud yang berkuasa.

“Dia mulai banyak saluran visual yang mengutuk Al-Saud dan rezim mereka dan menghasut orang untuk memberontak dan tidak taat. Saya telah melihat orang-orang dari Riyadh, dan kami tidak bermimpi bahwa suatu hari kami akan menggelar protes di Riyadh. Hal itu tidak mungkin, kata mereka. Tidak, mudah bagi kami untuk protes dan mereka tidak bisa memadamkan kami. Sekarang dunia terbuka.. Mereka bisa saja menangkap satu orang, namun sejak itu api akan menyala, dari organisasi hak asasi manusia dan lainnya. Keluarga Al-Saud telah menyerah pada segalanya, hanya ingin tetap berkuasa selama mungkin,” kata Gaddafi.

Duwailah, seorang pemimpin Gerakan Konstitusi Islam Ikhwanul Muslimin, terdengar menyetujui status pemerintahan Arab Saudi.

“Kami mendengar dari orang-orang di sana bahwa situasi mereka tidak baik, bahkan di antara mereka sendiri mereka memiliki banyak masalah,” katanya.

Kuwait sangkal klaim al-Duwailah

Duwailah mengakui kebocoran dan mengklaim di Twitter bahwa ia telah memberi tahu pemerintah ia berbicara dengan Gaddafi, seorang pemimpin asing.

Menurutnya, ia dan seorang Kuwait lainnya, al-Baghili, telah berada di Libya untuk menegosiasikan kesepakatan damai antara pemerintah Sudan dan Rashaida Free Lions, sebuah kelompok bersenjata yang bermarkas di Sudan timur.

Dalam rekaman itu, al-Baghili merujuk pada orang-orang Rashaida dan memuji Gaddafi, menggambarkannya sebagai “saudara pemimpin” dan memuji upaya penjagaan perdamaiannya di Sudan.

Berita Terkait

Kebocoran ini akan menempatkan rekaman setelah 2006, ketika Free Lions menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah Khartoum.

Namun, pemerintah Kuwait menolak klaim Duwailah bahwa ia telah memberi tahu pemerintah minggu ini.

“Amiri Diwan Kuwait pada Minggu (28/6) menyebut kata-kata yang dibuat Mubarak Al-Duwailah tidak benar dan palsu. Ia belum memberi tahu Yang Mulia Amir tentang perincian pertemuannya dengan mantan presiden Muammar Gaddafi,” baca sebuah pernyataan yang diposting di Kantor Berita Kuwait (KUNA) ) pada hari Senin (29/6).

Kebocoran audio Gaddafi

Kebocoran ini merupakan klip audio terbaru yang akan dibagikan oleh tokoh oposisi Qatar Khalid al-Hail di Twitter; banyak rekaman fitur Gaddafi dalam diskusi dengan politisi Qatar terkemuka.

Pada 6 Juni, al-Hail merilis rekaman yang dilaporkan menangkap mantan emir Qatar, Sheikh Hamad bin Khalifa al-Thani, yang menyatakan dukungan Doha bagi rezim Libya dan Suriah dalam percakapan dengan Gaddafi dan mantan Perdana Menteri Qatar Sheikh Hamad bin Jassim.

Rekaman itu adalah salah satu dari beberapa yang dirilis oleh al-Hail dalam beberapa pekan terakhir, termasuk satu di mana mantan emir itu dapat terdengar menyebut mantan presiden AS Barack Obama sebagai “budak” selama percakapan dengan Gaddafi.

Rekaman serupa antara mantan emir Qatar dan Gaddafi dirilis pada 2017, di mana kedua pemimpin menyerang Arab Saudi dan keluarga yang berkuasa.

Dalam rekaman lain yang bocor dari tahun yang sama, Gaddafi dan mantan perdana menteri dilaporkan mendiskusikan rencana untuk memecah belah Arab Saudi.

Sheikh Hamad bin Jassim tidak membantah rekaman itu dan mengatakan bahwa masalah itu dibahas untuk menenangkan Gaddafi.

Pada 2013, Sheikh Hamad menyerahkan kekuasaan kepada putranya, Sheikh Tamim al-Thani, emir Qatar saat ini. Hamad bin Jassim mengundurkan diri dari jabatannya di pemerintahan pada saat itu dan dilaporkan telah menjalin hubungan dengan amir saat ini.

Rekaman itu adalah percakapan terakhir yang melibatkan Gaddafi dan politisi yang memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin untuk dibocorkan oleh aktivis oposisi al-Hail.

Rekaman itu termasuk percakapan antara mantan Emir Qatar, Sheikh Hamad bin Khalifa al-Thani, mantan Perdana Menteri Sheikh Hamad bin Jassim, dan Gaddafi, di mana mereka mendiskusikan liputan Al Jazeera dan disinyalir berencana untuk melemahkan Riyadh. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah