Berita Dunia Islam Terdepan

Macron cerca Turki atas kejahatan perang di Libya

251

Support Us

BERLIN (Arrahmah.com) – Presiden Perancis Emmanuel Macron pada hari Senin (29/6/2020) menuduh sesama anggota NATO, Turki, memikul “tanggung jawab pidana” atas keterlibatannya dalam konflik Libya, dalam perselisihan yang meningkat dengan Ankara.

Turki telah meningkatkan kehadiran militernya “dan secara besar-besaran mengimpor kembali pejuang dari Suriah” bahkan setelah kekuatan asing setuju awal tahun ini untuk mengakhiri campur tangan mereka dan menghormati embargo senjata PBB, Macron mengatakan kepada wartawan.

“Saya pikir ini adalah tanggung jawab historis dan pidana bagi seseorang yang mengaku sebagai anggota NATO,” tambah Macron setelah mengadakan pembicaraan dengan Kanselir Jerman Angela Merkel di kastil Meseberg dekat Berlin.

Perilaku Turki di Libya “tidak dapat diterima oleh kami,” ungkap Macron, menambahkan bahwa momen telah tiba bagi Ankara untuk “segera mengklarifikasi” sikapnya.

Ankara mendukung Pemerintah Libya untuk Kesepakatan Nasional (GNA) yang didukung Turki dalam konflik melawan komandan yang berpangkalan di timur, Khalifa Haftar.

Libya yang kaya minyak dilemparkan ke dalam kekacauan setelah diktator veteran Muammar Gaddafi digulingkan dalam pemberontakan yang didukung NATO 2011.

Administrasi dan milisi saingan telah bersaing untuk mendapatkan kekuasaan sejak itu, semakin menarik negara-negara asing, dan mengancam stabilitas kawasan.

Macron Senin lalu menuduh pemerintah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memainkan “permainan berbahaya” di negara Afrika utara yang tidak bisa lagi ditoleransi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan