Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Libya menyerukan sanksi terhadap tentara bayaran asing

202

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Perwakilan permanen Libya untuk PBB, Taher El-Sonni, menyerukan untuk menjatuhkan sanksi pada tentara bayaran Rusia dan Sudan di negara itu.

Pada Jumat (26/6/2020), tentara bayaran dari Grup Wagner dan milisi Janjaweed Sudan memaksa masuk ke ladang minyak El-Sharara untuk menghentikan para ahli minyak dari lapangan, menurut National Oil Corporation (NOC) Libya.

“Sejak UN Sec. Dewan gagal memberikan sanksi kepada individu / tentara bayaran sebagai Wagner / Haftar dan lainnya, yang melanggar semua resolusi, AS / UE harus mengambil tindakan seperti itu dan membekukan aset seperti organisasi teroris mana pun dan meminta siapa yang membiayainya bertanggung jawab, kami menyaksikan tindakan cepat sebelumnya pada orang lain dengan ancaman yang lebih sedikit ,” tulis El-Sonni di Twitter.

Ladang minyak El-Sharara menghasilkan lebih dari 300.000 barel minyak mentah per hari, membentuk sekitar sepertiga dari produksi negara kaya minyak itu.

Ladang minyak melanjutkan produksi pada 7 Juni setelah absen selama berbulan-bulan yang menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Kedutaan Besar AS di Libya mengutuk pendudukan ladang minyak oleh Wagner dan tentara bayaran asing lainnya sebagai bagian dari “kampanye dukungan asing yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk merusak sektor energi Libya”.

Libya memiliki cadangan minyak mentah terbesar di Afrika, tetapi sembilan tahun konflik dan kekerasan sejak penggulingan penguasa Muammar Gaddafi 2011 telah menghambat produksi dan ekspor.

Pemerintah Libya, yang mendapat pengakuan dari PBB, telah diserang oleh milisi panglima perang Khalifa Haftar sejak April 2019, dengan lebih dari 1.000 tewas dalam kekerasan.

Pada Maret, pemerintah meluncurkan Operasi Badai Perdamaian untuk melawan serangan di ibu kota Tripoli dan baru-baru ini mendapatkan kembali lokasi strategis, termasuk pangkalan udara Al-Watiya dan Tarhuna, yang dipandang sebagai pukulan signifikan bagi pasukan Haftar.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah