Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' tunda keputusan batasi kepemilikan senjata

44

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Menteri keamanan publik “Israel” telah menunda penegakan keputusan yang mewajibkan penjaga keamanan swasta untuk memeriksa senjata mereka di tempat kerja.

Keputusan itu dijadwalkan mulai berlaku pada 1 Juli.

Amir Ohana mengutip kemungkinan pecahnya gangguan keamanan atas rencana aneksasi bagian Tepi Barat karena menunda penegakan keputusan, menurut saluran TV KAN.

Mantan menteri keamanan publik Gilad Erdan sebelumnya telah memutuskan untuk melarang penjaga keamanan mengambil senjata mereka di rumah. Perintah itu datang setelah pembunuhan seorang wanita oleh rekannya, yang bekerja sebagai penjaga keamanan di sebuah sekolah.

Sebuah laporan sebelumnya oleh surat kabar Haaretz memperkirakan jumlah senjata yang dimiliki oleh penjaga keamanan swasta sekitar 31.000, sementara senjata api di tangan warga biasa diperkirakan 148.000.

“Israel” akan mengadakan pemungutan suara Kabinet pada 1 Juli untuk mencaplok semua blok pemukiman dan Lembah Jordan di Tepi Barat yang diduduki.

Para pejabat Palestina telah mengancam untuk menghapuskan perjanjian bilateral dengan “Israel” jika hal itu dilanjutkan dengan aneksasi, yang selanjutnya akan merusak solusi dua negara.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan