Berita Dunia Islam Terdepan

Hadapi konfrontasi Sirte, Haftar mobilisasi banyak tentara bayaran

703

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Pasukan berbasis di Timur yang bersekutu dengan komandan militer Libya yang berkuasa, Khalifa Haftar, telah mengirim ribuan tentara bayaran asing untuk bertempur dalam pertempuran yang membayangi kota strategis Sirte.

Sumber-sumber lokal dari kota Kufra, di Libya tenggara, mengatakan bahwa banyak konvoi pejuang asing pada hari Minggu (28/6/2020) melewati kota Ajdabiya, yang terletak antara Benghazi dan Sirte.

Pasukan sekutu Haftar merilis sebuah video yang menunjukkan bala bantuan militer dikerahkan dari Benghazi, tempat pasukan timur berpangkalan, menuju Sirte, 570 kilometer ke barat.

Bala bantuan termasuk pejuang Sudan dan Chad, serta lebih dari 3.000 tentara bayaran Rusia, kata sumber.

Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui PBB dan dipimpin oleh Perdana Menteri Fayez al-Serraj, mengumumkan bahwa mereka bertekad untuk mengakhiri “pendudukan” kota-kota Sirte dan Jufra oleh para pejuang asing.

Sirte adalah kota asal mantan pemimpin lama Muammar Gaddafi dan pemukiman penting terakhir sebelum batas tradisional antara barat dan timur Libya.

Pasukan Nasional Libya (LNA) pimpinan Haftar menangkap Sirte tanpa perlawanan pada Januari setelah salah satu milisi lokal Libya yang sangat banyak berpindah pihak.

Di luar Sirte terletak hadiah pelabuhan ekspor minyak utama Libya – aset strategis paling penting bagi Haftar.

Al-Serraj juga menegaskan kembali seruan kepada tim dari Pengadilan Kriminal Internasional untuk menyelidiki dugaan kejahatan perang oleh pasukan sekutu Haftar, dengan mengatakan impunitas telah mendorong pejuangnya untuk melakukan “kejahatan yang lebih biadab”.

Seorang juru bicara militer GNA mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu (27/6) bahwa “Sirte adalah tempat paling berbahaya di Libya setelah menjadi titik fokus bagi tentara bayaran dari perusahaan Wagner Rusia”, yang ia gambarkan sebagai “geng kriminal”.

“Pembebasan” Sirte dan Jufra dari tentara Haftar telah menjadi “lebih mendesak dari sebelumnya”, tambahnya.

Pada hari Sabtu (27/6), perwakilan tetap Libya untuk PBB meminta Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk menjatuhkan sanksi kepada mereka yang mendukung kelompok-kelompok bersenjata di Libya.

Libya, produsen minyak utama dunia, telah terperosok dalam kekacauan sejak 2011, ketika Gaddafi digulingkan dan terbunuh dalam pemberontakan yang didukung NATO.

Sekarang terpecah antara dua administrasi saingan: GNA di Tripoli dan Dewan Perwakilan yang berbasis di timur bersekutu dengan Haftar.

GNA didukung oleh Turki sementara LNA Haftar didukung oleh Uni Emirat Arab, Mesir, dan Rusia.

Dalam beberapa minggu terakhir, GNA, dengan dukungan Turki, telah membuat keuntungan besar militer, memaksa pasukan Haftar untuk mundur setelah mendapatkan kembali kendali atas Tripoli dan Tarhuna, di samping lokasi strategis lainnya, termasuk pangkalan udara al-Watiya.

GNA sejak itu meluncurkan operasi militer untuk membawa kota pesisir tengah Sirte dan Jufra lebih jauh ke selatan.

Pemerintah yang diakui secara internasional di Tripoli telah diserang oleh pasukan Haftar sejak April 2019, dengan lebih dari 1.000 orang tewas dalam kekerasan itu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan