Berita Dunia Islam Terdepan

NOC: Rusia ganggu produksi minyak Libya

360

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Rusia dan tentara bayaran asing lainnya telah memasuki ladang minyak terbesar Libya, National Oil Corporation, negara itu mengatakan pada hari Jumat (26/6/2020), menggambarkan kondisi itu sebagai upaya untuk menggagalkan dimulainya kembali produksi minyak yang terhenti di negara yang dilanda perang.

Di Libya yang terbagi, Rusia adalah pendukung utama pasukan berbasis timur yang dipimpin oleh komandan Khalifa Haftar (LNA), yang telah berperang melawan pemerintah yang didukung PBB di ibukota Tripoli (GNA), yang terutama didukung oleh Turki.

Tentara bayaran Rusia pertama kali bertemu Kamis malam (25/6) dengan penjaga ladang minyak Sharara barat daya luas Libya, yang dikendalikan oleh pejuang Haftar yang berbasis di timur, menurut pernyataan dari National Oil Corporation, atau NOC.

Awal tahun ini, sekelompol milisi yang dikenal sebagai Petroleum Facility Guard, yang menerima pesanan dari pasukan Haftar, membantu menutup produksi minyak ketika suku-suku sekutu Haftar memimpin blokade pelabuhan minyak Libya – sebuah tantangan bagi pemerintahan Tripoli.

Sementara pasukan Haftar yang berbasis di timur mengontrol bulan sabit minyak Libya, pemerintah Tripoli di barat mengontrol cadangan Bank Sentral nasional, sebagian besar diambil dari pendapatan minyak. Meskipun Libya memiliki cadangan minyak terbesar di Afrika, negara itu tidak dapat mengekspor minyak sejak blokade Haftar dimulai pada Januari, merugikan perusahaan negara lebih dari $ 6 miliar. Libya memproduksi lebih dari 1,2 juta barel per hari sebelum penutupan.

“Sementara tentara bayaran asing terus dibayar dalam jumlah besar untuk mencegah NOC melaksanakan tugas-tugas dasarnya, sisa populasi Libya menderita,” kata Mustafa Sanalla, ketua perusahaan. Dia menyesalkan hilangnya pendapatan minyak dan “kerusakan parah infrastruktur minyak” karena penutupan, yang mencegah operasi pemeliharaan di fasilitas.

Tentara bayaran Rusia dikatakan dipekerjakan oleh Grup Wagner, sebuah perusahaan keamanan swasta yang didukung Kremlin. Kelompok itu telah menyediakan antara 800-1.200 tentara bayaran untuk meningkatkan ofensif 14 bulan Haftar dalam rangka menangkap Tripoli, menurut para ahli PBB, membayar sejumlah pejuang hingga $ 1.500 per bulan. Moskow telah berulang kali membantah memainkan peran apa pun di medan perang Libya.

Kampanye Haftar sebagian besar runtuh awal bulan ini ketika pasukan yang didukung Turki bersekutu dengan pemerintah Tripoli mendapatkan kembali kendali atas titik masuk dan keluar ibukota dan mengusir saingan mereka dari serangkaian kota-kota barat. Turki, pelindung utama pasukan Tripoli, juga telah mengerahkan tentara bayaran, terutama dari Suriah, untuk membantu mempertahankan ibukota dari serangan Haftar.

Pasukan Tripoli sekarang mengatakan mereka memobilisasi kekuatan untuk merebut kembali Sirte, kota pantai strategis yang akan membuka pintu gerbang ke ladang minyak dan fasilitas vital Libya. Haftar dan pendukung luar negerinya, termasuk Mesir, Rusia, dan Uni Emirat Arab, telah mendorong untuk kembali ke perundingan damai demi mencegah eskalasi besar dalam perang proksi. Mesir pekan lalu memperingatkan bahwa serangan terhadap Sirte akan memicu keterlibatan militer langsungnya dalam konflik.

Dengan harga minyak global mencapai titik terendah bersejarah karena pandemi coronavirus dan negara-negara OPEC setuju untuk memangkas produksi, perusahaan minyak Libya telah dengan tajam mengkritik apa yang digambarkannya sebagai ketidakpedulian komunitas internasional terhadap penutupan tersebut.

“Patut dicatat bahwa banyak negara sendiri yang diuntungkan dari tidak adanya minyak Libya dari pasar global,” lanjut Sanalla. Beberapa negara, tambahnya, “bekerja di latar belakang untuk mendukung pemblokiran”, mengacu pada Rusia. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan