Berita Dunia Islam Terdepan

IRGC: Embargo AS tak berarti apa-apa, Iran siap kembangkan sistem persenjataan baru

203

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Kepala komandan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) mengatakan pasukannya akan menerima “sistem kejutan” dalam waktu dekat, menekankan bahwa upaya AS untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran tidak akan berpengaruh pada kemampuan pertahanan negara itu.

Mayor Jenderal Hossein Salami membuat pernyataan dalam konferensi pers setelah kunjungannya ke pameran prestasi IRGC di Teheran pada hari Sabtu (26/6/2020).

“Ada embargo senjata global terhadap Iran … di sisi lain, Amerika Serikat dan sekutunya adalah di antara ancaman terhadap Iran,” katanya.

Embargo senjata, katanya, memberikan “kesempatan bagi para ilmuwan kami untuk memenuhi kebutuhan pertahanan menggunakan kemampuan domestik kami.”

Menggarisbawahi penggunaan peralatan superior yang mempersiapkan Angkatan Bersenjata Iran untuk perang yang canggih, Salami mengatakan proyek ini telah dilakukan baik dalam hal perusakan dan dalam hal meningkatkan akurasi, perampingan, dan senjata tak berawak.

“Hari ini, kami tidak bergantung pada orang asing untuk sistem senjata apa pun …. dan kami telah mencapai tahap kemandirian dan kemerdekaan,” komandan itu menambahkan.

Washington telah meningkatkan seruan untuk perpanjangan embargo senjata PBB terhadap Iran, yang akan berakhir pada Oktober di bawah Resolusi Dewan Keamanan PBB 2231, yang mendukung kesepakatan nuklir Iran, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Administrasi Presiden AS Donald Trump telah mengancam bahwa pihaknya mungkin berusaha untuk memicu kembali semua sanksi terhadap Iran jika upayanya untuk memperpanjang embargo senjata.

Kesepakatan nuklir yang penting dicapai antara Iran dan kelompok negara P5 + 1 – AS, Inggris, Prancis, Rusia dan Cina ditambah Jerman – pada tahun 2015. Namun, pada Mei 2018, Presiden AS Trump secara sepihak menarik negaranya keluar dari JCPOA dan memberlakukan kembali sanksi yang telah dicabut terhadap Teheran dan mulai melepaskan sanksi baru yang “paling sulit”.

Sementara AS tidak lagi menjadi pihak dalam JCPOA, AS telah meluncurkan kampanye untuk memperbarui larangan senjata Iran – diberlakukan sejak 2006/2007 – melalui resolusi di Dewan Keamanan, tetapi Rusia dan Cina kemungkinan besar akan memveto itu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan