Berita Dunia Islam Terdepan

Di bawah dalih perangi coronavirus, UEA siap digandeng 'Israel'

83

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah mengumumkan ‘Israel’ akan bergabung dengan Uni Emirat Arab dalam perang melawan pandemi coronavirus, meskipun kurangnya hubungan diplomatik antara kedua negara.

“Kolaborasi ini akan berlangsung di bidang penelitian dan pengembangan dan teknologi, di bidang yang akan meningkatkan keamanan kesehatan di seluruh wilayah,” kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan, Kamis (25/6/2020).

Netanyahu mengatakan pengumuman resmi tentang kerja sama dengan UEA dalam menghadapi virus corona sudah dekat dan akan dibuat oleh menteri kesehatan UEA dan ‘Israel’.

Pengumuman itu datang di tengah penentangan Arab yang kuat terhadap rencana Zionis untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki – wilayah yang membentuk bagian integral dari negara yang telah lama dicari warga Palestina.

Pekan lalu, menteri negara UEA untuk urusan luar negeri, Anwar Gargash, mengatakan pihaknya dapat bekerja dengan ‘Israel’ di beberapa bidang, termasuk pertempuran melawan virus corona dan teknologi, meskipun ada perbedaan politik.

Menyinggung upacara militer di ‘Israel’ selatan, Netanyahu mengatakan upaya itu berasal dari kontak intensif dengan UEA dalam beberapa bulan terakhir.

Kantor berita milik pemerintah UAE, WAM, mengkonfirmasi bahwa dua perusahaan dari UAE akan bekerja sama dengan dua perusahaan Zionis ‘Israel’ dalam proyek-proyek medis, termasuk yang akan memerangi virus corona baru.

‘Israel’ tidak memiliki hubungan diplomatik dengan negara-negara Arab di Teluk, tetapi kekhawatiran umum tentang pengaruh regional Iran telah menyebabkan pencairan terbatas dalam hubungan.

Pada bulan Mei, Etihad yang berbasis di Abu Dhabi melakukan penerbangan pertama yang diketahui oleh maskapai penerbangan UEA ke ‘Israel’, membawa bantuan terkait virus corona untuk Palestina.

Berbicara pada konferensi kelompok advokasi Komite Yahudi Amerika pada 16 Juni, Gargash mengatakan ‘Israel’ tidak dapat berharap untuk menormalkan hubungan dengan negara-negara Arab jika negara itu mencaplok tanah Tepi Barat. Dia juga mengatakan kerja sama dengan ‘Israel’ dalam pandemi COVID-19 tidak akan memengaruhi oposisi UEA terhadap aneksasi.

‘Israel’ dijadwalkan pada 1 Juli untuk memulai debat kabinet tentang perluasan kedaulatan negaranya ke pemukiman Yahudi yang dibangun secara ilegal di Tepi Barat.

Rencana yang didukung Amerika Serikat telah memicu kemarahan Palestina dan telah bertemu dengan oposisi yang tumbuh oleh banyak komunitas internasional. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan