Meski tawarkan negosiasi, Cina tuduh India provokator dalam sengketa Himalaya

196

BEIJING (Arrahmah.com) – Cina pada hari Rabu (24/6/2020) kembali menuduh India memprovokasi bentrokan perbatasan awal bulan ini yang menewaskan sedikitnya 20 tentara, tetapi mendesak New Delhi untuk “bertemu Cina di tengah jalan” dalam memulihkan perdamaian dan stabilitas di sepanjang perbatasan mereka yang diperdebatkan tinggi di Himalaya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian menawarkan penjelasan yang lebih panjang tentang pandangan Cina terhadap insiden tersebut tetapi memberikan sedikit informasi baru.

Iklan

Dia menegaskan kembali klaim Cina bahwa konfrontasi pada 15 Juni di Lembah Galwan, bagian dari wilayah Ladakh yang disengketakan, terjadi di sisi Cina dari Garis Kontrol Aktual dan pasukan India secara ilegal memasuki wilayahnya.

“Tanggung jawab (untuk insiden itu) sepenuhnya tidak berada di pihak Cina,” kata Zhao pada briefing harian.

“Tindakan nekat militer India secara serius melanggar perjanjian yang ditandatangani antara kedua negara dan secara serius melanggar prinsip-prinsip dasar hubungan internasional. Mereka pada dasarnya jahat dan konsekuensinya parah,” kata Zhao.

Para komandan kedua pihak sepakat hari Senin (22/6) untuk melepaskan pasukan mereka dalam pertemuan pertama mereka sejak konfrontasi.

Bentrokan itu adalah yang paling mematikan di antara kedua negara dalam 45 tahun. India mengatakan 20 prajuritnya tewas. Cina belum merilis informasi tentang korban di pihaknya.

Prajurit berkelahi dengan pentungan, batu, dan tinju mereka pada 4.270 meter (14.000 kaki) di atas permukaan laut, tetapi tidak ada tembakan yang ditembakkan, kata pejabat India. Para prajurit membawa senjata api tetapi tidak diizinkan menggunakannya berdasarkan perjanjian sebelumnya dalam sengketa perbatasan.

Para pejabat keamanan India mengatakan, kematian itu disebabkan oleh cedera parah dan paparan suhu beku.

Lembah itu berada dalam jarak yang jauh dari Garis Kontrol Aktual 3.380 kilometer – perbatasan yang didirikan setelah perang antara India dan Cina pada 1962 yang mengakibatkan gencatan senjata.

Zhao mengatakan pembicaraan yang diadakan Senin dan Selasa menghasilkan kedua belah pihak setuju untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan demi mendinginkan situasi dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas.

“Kami berharap pihak India akan dengan ketat mematuhi dan secara serius menerapkan konsensus di atas dan bertemu Cina di tengah jalan dan melalui tindakan praktis, memulihkan perdamaian dan stabilitas di wilayah perbatasan,” kata Zhao.

Ditanya mengapa Cina menawarkan pertahanan yang begitu lama dari posisinya ketika kedua belah pihak telah sepakat untuk mengurangi ketegangan, Zhao mengatakan bahwa itu untuk melawan “sejumlah besar berita palsu” tentang masalah yang sedang diedarkan oleh para diplomat India dan media negara itu.

Pernyataan yang hampir sama dikeluarkan oleh Kementerian Pertahanan Tiongkok, yang mengatakan pasukan Tiongkok telah mengambil “langkah-langkah defensif dan dengan tegas melakukan serangan balasan terhadap tindakan kekerasan pihak India, yang berhasil melindungi kedaulatan nasional dan integritas wilayah.”

Ketegangan terakhir tampaknya berakar pada keberatan Cina terhadap India yang membangun jalan melalui lembah yang menghubungkan wilayah itu dengan landasan udara, yang mungkin memicu langkah Beijing untuk menegaskan kontrol atas wilayah di sepanjang perbatasan yang tidak jelas ditentukan di beberapa tempat.

Secara keseluruhan, Cina mengklaim sekitar 90.000 kilometer persegi wilayah di timur laut India, termasuk negara bagian India Arunachal Pradesh, dengan penduduknya yang beragama Budha. India mengatakan Cina menempati 38.000 kilometer persegi dari wilayahnya di Dataran Aksai Chin di Himalaya barat, termasuk bagian dari wilayah Ladakh. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah