Berita Dunia Islam Terdepan

28.000 warga Libya mengungsi dari Tarhuna dan Sirte

344

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Sekitar 28.000 warga Libya telah mengungsi dari kota Tarhuna dan Sirte sejak 4 Juni, PBB mengungkapkan .

Ini terjadi ketika negara tersebut menyaksikan peningkatan keresahan ketika Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang didukung secara internasional meningkatkan kampanye untuk mendorong kemajuan yang dibuat oleh pasukan Jenderal Khalifa Haftar yang membangkang.

Seorang juru bicara Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Stephane Dujarric, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa lebih dari 3.800 orang meninggalkan rumah mereka karena bentrokan hebat yang terjadi di sekitar Tarhuna dan Sirte, yang menyebabkan jumlah orang terlantar di wilayah itu, karena 4 Juni, hingga lebih dari 27.750.

Pada tanggal 5 Juni, tentara Libya membebaskan Tarhuna dari milisi Haftar dan saat ini sedang bersiap untuk merebut kembali Sirte, benteng Haftar.

Dujarric menekankan bahwa “PBB dan mitra kemanusiaan terus menanggapi mereka yang terkena dampak, mencapai lebih dari 18.000 orang dalam dua minggu terakhir.”

Dia menambahkan: “Bantuan kemanusiaan telah tiba di Sirte, dan bantuan lebih lanjut sedang direncanakan untuk tujuan perpindahan yang belum tercapai.”

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC) pada hari Senin memutuskan untuk membentuk misi pencarian fakta internasional ke dalam pelanggaran hak asasi manusia di Libya sejak 2016.

Sebelum keputusan ini, Tripoli telah berulang kali meminta bantuan PBB untuk meluncurkan penyelidikan ke dalam penemuan kuburan massal dan ranjau darat yang ditemukan di daerah yang sebelumnya dikendalikan oleh milisi Haftar.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan