Berita Dunia Islam Terdepan

Ratusan warga 'Israel' turun ke jalan untuk memprotes aneksasi

337

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Ratusan warga “Israel” pada Selasa malam (23/6/2020) berkumpul di Lapangan Rabin Tel Aviv untuk memprotes keputusan “Israel” mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.

Selebriti, aktivis, pengusaha, dan pakar keamanan hadir dan menyampaikan pidato, Jerusalem Post melaporkan.

Protes itu terjadi setelah Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mendesak “Israel” untuk membatalkan rencana pencaplokannya dalam sebuah laporan yang menyatakan itu akan menjadi “pelanggaran serius terhadap hukum internasional”.

“Saya menyerukan ‘Israel’ untuk membatalkan rencana pencaplokannya,” kata kepala PBB dalam laporan itu, seraya menambahkan bahwa tindakan seperti itu akan “mengancam upaya untuk memajukan perdamaian regional”.

Pemerintah “Israel” berencana untuk menganeksasi Lembah Jordan yang diduduki dan pemukiman di Tepi Barat pada 1 Juli.

Perkiraan Palestina menunjukkan bahwa rencana aneksasi “Israel” akan mencakup lebih dari 30 persen Tepi Barat.

“Saya berharap suara alasan ini yang bukan hanya milik saya, itu bergema di seluruh dunia, akan didengar oleh otoritas ‘Israel’ dan bahwa pencaplokan tidak terjadi pada 1 Juli,” kata Guterres.

Di bawah ‘proposal perdamaian’ Timur Tengah Presiden AS Donald Trump yang diresmikan pada Januari, diperkirakan bahwa Amerika Serikat akan mengakui permukiman Yahudi – dibangun di atas tanah Palestina – sebagai bagian dari “Israel”.

Para pemimpin Palestina telah sepenuhnya menolak inisiatif tersebut.

Selama protes yang melihat hampir 2.500 orang, mantan kepala intelijen tentara “Israel” Amos Yadlin memperingatkan tentang risiko keamanan yang akan mengikuti aneksasi.

Menurut Jerusalem Post, dia mengatakan bahwa “Israel” berada di jalan menuju solusi satu negara, untuk dua kebangsaan [Yahudi dan Arab]. Tujuan kami adalah negara yang Yahudi, demokratis, aman, sah, dan beretika.

“Satu-satunya peta yang telah kita lihat sejauh ini yang memprediksi seperti apa aneksasi itu adalah peta konseptual yang merupakan bagian dari rencana Trump,” katanya.

“Saya dapat meyakinkan Anda, mencaplok 30% Judea dan Samaria secara sepihak tidak akan membawa keuntungan strategis apa pun – tetapi itu akan membawa risiko keamanan yang besar, tekanan internasional dan kegagalan legitimasi dan moral,” katanya memperingatkan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan