Berita Dunia Islam Terdepan

Pemerintah Yaman dan pasukan separatis setujui gencatan senjata

174

Support Us

SANAA (Arrahmah.com) – Pemerintah Yaman yang didukung Saudi dan pasukan separatis selatan telah menyepakati gencatan senjata dan akan memulai pembicaraan di Arab Saudi mengenai penerapan kesepakatan damai, kata koalisi yang dipimpin Saudi, Senin (22/6/2020).

Pemerintah, yang berbasis di pelabuhan selatan Aden, dan separatis adalah sekutu nominal dalam koalisi yang dipimpin Saudi, yang telah berperang melawan Houtsi yang telah mengendalikan ibukota sejak 2014.

Namun, Dewan Transisi Selatan (STC) separatis menyatakan pemerintahan sendiri pada bulan April, dan kedua belah pihak telah bertempur di selatan, mempersulit upaya PBB untuk memalsukan gencatan senjata permanen untuk keseluruhan konflik.

Ketegangan meningkat selama akhir pekan setelah STC menguasai Socotra, sebuah pulau Yaman di Laut Arab, memecat gubernurnya dan mengusir pasukan pemerintah.

Kedua pihak kini telah sepakat untuk melakukan gencatan senjata di provinsi Abyan di sepanjang pantai timur Aden, serta mengurangi ketegangan di Socotra dan daerah lain, dan memulai pembicaraan, kata pernyataan dari koalisi yang dipimpin Saudi.

“Koalisi menyerukan semua komponen dan kekuasaan politik, sosial dan media Yaman untuk mendukung tanggapan para pihak untuk mengadakan pertemuan di Riyadh, dan bekerja dengan rajin untuk mengimplementasikan Perjanjian,” pernyataan itu menambahkan.

Koalisi akan mengerahkan pengamat di Abyan untuk mengamati gencatan senjata dan pemisahan pasukan, katanya.

Riyadh ingin mencegah terbentuknya front lain di antara sekutunya dalam perang multifaset Yaman, yang telah terkunci dalam kebuntuan militer selama bertahun-tahun.

Lebih dari 100.000 orang telah terbunuh, sebagian besar warga sipil, dan jutaan orang bergantung pada bantuan pangan internasional dalam apa yang PBB deskripsikan sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah