Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Qatar pada UEA: Blokir negara lain mentahkan usaha rekonsiliasi

415

DOHA (Arrahmah.com) – Menanggapi pernyataan “menyesatkan” pejabat Uni Emirat Arab (UEA) bahwa mereka menolak proposal untuk menyelesaikan krisis dengan tetangga-tetangganya, Qatar mengumumkan pada hari Jumat (19/6/2020) bahwa pihaknya “selalu menegaskan keterbukaan pada dialog tanpa syarat untuk menyelesaikan krisis Dewan Kerjasama Teluk (GCC).”

Menteri Negara Urusan Luar Negeri UEA Anwar Gargash mengklaim selama acara virtual di Institut Timur Tengah bahwa Qatar tidak ingin menyelesaikan krisis.

Sebuah pernyataan oleh kedutaan Qatar di Washington menekankan: “Ini adalah negara-negara pemblokir yang menghentikan proses dengan menolak beberapa panggilan oleh pemerintah AS untuk menyatukan front GCC.”

Pernyataan itu menambahkan: “Dunia masih ingat daftar 13 tuntutan yang termasuk, tidak mengejutkan, penutupan media [Al Jazeera] oleh negara-negara yang dikenal karena antagonisme mereka terhadap jurnalis dan kebebasan berekspresi.”

Kedutaan Qatar melanjutkan: “Qatar telah mengambil jalur hukum untuk mengatasi tindakan sepihak negara-negara yang memblokade, di Mahkamah Internasional (ICJ), Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO), dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Pada saat yang sama, negara-negara blokade gagal memberikan bukti apa pun terhadap Qatar.”

“Pada tahun 2018, ICJ mengabulkan permintaan Qatar untuk mengeksekusi tindakan sementara yang mensyaratkan bahwa UEA memungkinkan negara itu dipersatukan kembali di bawah GCC, siswa Qatar diberikan kesempatan untuk menyelesaikan pendidikan mereka di UEA atau mendapatkan sertifikat mereka, dan Qatar diizinkan untuk mengakses pengadilan dan lembaga peradilan UEA,” pernyataan itu diungkapkan.

Pada 5 Juni 2017, Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Oman mengumumkan blokade mereka di Qatar dan menjatuhkan sanksi atas klaim mendukung teror.

Qatar membantah klaim ini dan menuduh negara-negara ini berupaya memaksakan kehendak mereka pada kedaulatannya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan