Al-Sisi: Mesir miliki hak untuk melakukan intervensi di Libya

587

KAIRO (Arrahmah.com) – Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi mengatakan negaranya memiliki hak yang sah untuk campur tangan di negara tetangga Libya dan memerintahkan pasukannya untuk siap melaksanakan misi di luar negara itu, jika perlu, menurut laporan Reuters.

Komentar Sisi datang di tengah ketegangan yang tinggi atas intervensi regional saingan Turki di Libya. Dia juga memperingatkan pasukan yang setia kepada Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional di Tripoli untuk tidak melewati garis depan saat ini dengan Tentara Nasional Libya (LNA) yang berbasis di Khalifa Haftar.

Iklan

Dukungan Turki untuk GNA telah membalikkan serangan 14 bulan di Tripoli oleh pasukan yang setia kepada Haftar, yang didukung oleh Rusia, Uni Emirat Arab dan Mesir.

“Setiap intervensi langsung dari negara Mesir kini telah memperoleh legitimasi internasional,” kata Sisi kepada audiensi setelah memeriksa unit militer di pangkalan udara dekat perbatasan dengan Libya.

Dia mengatakan Mesir memiliki hak untuk mempertahankan diri setelah menerima “ancaman langsung” dari “milisi teroris dan tentara bayaran” yang didukung oleh negara-negara asing, dalam rujukan yang jelas kepada beberapa kelompok bersenjata yang setia pada GNA dan didukung oleh Turki.

Tujuan utama dari setiap intervensi termasuk melindungi perbatasan Mesir 1.200 km (746 mil), membantu mencapai gencatan senjata, dan memulihkan stabilitas dan perdamaian di Libya, katanya.

Sebelum pidatonya, Sisi berbicara dengan beberapa pilot angkatan udara dan personel pasukan khusus di pangkalan, mengatakan kepada mereka, “Bersiaplah untuk melaksanakan misi apa pun, di sini di dalam perbatasan kami – atau jika perlu, di luar perbatasan kami.”

UEA dan Arab Saudi menyatakan dukungan untuk keinginan Mesir untuk melindungi keamanan dan perbatasannya. Tidak ada reaksi langsung dari Turki atau GNA.

Awal bulan ini, Mesir menyerukan gencatan senjata di Libya sebagai bagian dari inisiatif yang juga mengusulkan dewan kepemimpinan terpilih untuk negara itu.

Sementara Amerika Serikat, Rusia, dan UEA menyambut baik rencana itu, Turki menolaknya sebagai upaya untuk menyelamatkan Haftar menyusul kekalahannya di medan perang.

Pada hari Sabtu Sisi mengatakan bahwa Mesir selalu enggan untuk campur tangan di Libya dan menginginkan solusi politik untuk konfliknya, tetapi menambahkan bahwa “situasinya sekarang berbeda”.

“Jika beberapa orang berpikir bahwa mereka dapat melintasi garis depan Sirte-Jufra, ini adalah garis merah bagi kita,” katanya di depan audiensi yang menyertakan beberapa pemimpin suku Libya.

Sisi meminta kedua pihak yang bertikai untuk menghormati garis depan dan kembali ke pembicaraan.

Dia juga mengatakan Mesir dapat memberikan pelatihan dan senjata kepada suku-suku Libya untuk memerangi “milisi teroris”.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya