Berita Dunia Islam Terdepan

UEA kuras dana miliaran dolar dalam kontrak persenjataan

285

Support Us

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab (UEA) telah menguras bagian penting dari likuiditas keuangannya dalam persenjataan selama sepuluh tahun terakhir, namun belum berpartisipasi dalam operasi militer resmi apa pun, kecuali di Yaman.

Namun, intervensi UEA di negara-negara seperti Libya dinilai telah menjadikannya sponsor utama perang di sana dan meningkatnya ketegangan politik dan keamanan terhadap upaya internasional untuk memadamkan perang yang telah berkecamuk selama bertahun-tahun.

Impor UEA mencapai $ 4,98 miliar dalam lima tahun terakhir, bertepatan dengan perangnya di Yaman, sebagai bagian dari koalisi internasional.

Data tidak termasuk pengeluaran tambahan untuk pasukan militernya, atau pembiayaan dari ketegangan apa pun, baik di Libya atau Yaman.

Data dari Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) menunjukkan bahwa angka-angka itu datang meskipun ada penurunan impor senjata UEA sebesar 46 persen pada 2019 ($ 644 juta), setelah meningkat sebesar 24 persen pada 2018 ($ 1,2 miliar).

Sejak 26 Maret 2015, Koalisi Arab pimpinan Saudi telah melancarkan operasi militer di Yaman melawan teroris Syiah Houtsi, menyusul kontrol mereka atas ibu kota Sanaa dan daerah lainnya, dengan kekuatan senjata.

Menurut sebuah laporan oleh Anadolu Agency, AS telah memperoleh hampir dua pertiga dari nilai senjata yang diimpor UEA selama periode ini, karena bagiannya berjumlah $ 3,37 miliar, mewakili 67,7 persen dari impor selama lima tahun.

UEA adalah salah satu sekutu terdekat AS di kawasan ini, terutama setelah Presiden Donald Trump menjabat pada tahun 2016.

UEA juga merupakan produsen minyak terbesar ketiga di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), setelah Arab Saudi dan Irak, dengan sekitar tiga juta barel per hari.

Pendapatan UEA telah terpengaruh sejak pertengahan 2014, dan ini telah diperburuk dengan hilangnya minyak mentah dua pertiga nilainya selama kuartal pertama 2020, dalam kinerja kuartalan terburuk yang pernah terjadi karena pandemi coronavirus.

Pada hari Rabu, Bank Sentral Emirates memperkirakan ekonomi negara itu akan mundur 3,6 persen setelah melambatnya kegiatan ekonomi akibat pandemi tersebut.

Bank Dunia juga memperkirakan pencabutan pertumbuhan sektor non-energi sebesar 4,1 persen pada tahun 2020, dan total output sektor minyak dan gas sebesar 2,4 persen tahun ini.

Untuk menghadapi virus corona, pemerintah Emirat telah mengumumkan paket stimulus ekonomi $ 13,5 miliar dan telah mengambil serangkaian langkah untuk mendukung sektor penerbangan dan real estat.

Impor senjata UEA memuncak pada 2015 pada $ 1,22 miliar, lalu turun 22 persen pada 2016, mencapai $ 955 juta.

Pada tahun 2017, impor senjata meningkat lagi satu persen menjadi $ 965 juta, dan sebesar 24 persen menjadi $ 1,2 miliar pada tahun 2018, sementara mereka turun kembali sebesar 46 persen menjadi $ 644 juta.

Pangsa impor global AS telah tumbuh dari 66,4 persen pada 2015 menjadi 69 persen pada 2016, 62,5 persen pada 2017, dan 76,5 persen pada 2018 (pangsa tertinggi), sementara itu mencapai 59,5 persen pada 2019.

Pada 19 April, Abu Dhabi mengumumkan penerbitan obligasi negara bertingkat dengan nilai total $ 7 miliar.

Sedangkan, pada 2 Juni, Abu Dhabi mengumumkan penerbitan obligasi negara multi-level dengan nilai total $ 3 miliar, dengan membuka kembali program penerbitan obligasi yang baru dikeluarkan, menurut Anadolu Agency.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan