Berita Dunia Islam Terdepan

Rezim Asad paksa tahanan siksa satu sama lain

533

Support Us

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Rezim Suriah menyiksa tahanan dengan berbagai metode brutal, termasuk memaksa tahanan untuk saling menyiksa, kata pembicara publik Suriah dan aktivis hak asasi manusia Omar Alshogre dalam sebuah wawancara dengan Al Hadath pada hari Sabtu (13/6/2020).

Alshogre, dari desa di provinsi Tartus, Suriah, ditangkap ketika ia berusia 15 tahun dan menghabiskan total tiga tahun di tahanan setelah ditangkap tujuh kali antara 2011 dan 2013. Sementara Alshogre akhirnya berhasil melarikan diri sebagai pengungsi ke Swedia setelah ibunya mengamankan pembebasannya dari penjara pada tahun 2015, beberapa anggota keluarganya termasuk ayahnya, saudara laki-laki, dan sepupu terbunuh di penjara rezim.

“Saya saat itu masih duduk di bangku sekolah. Ayah ingin saya menjadi insinyur dan ibu saya ingin saya menjadi dokter. Dan saya harus banyak belajar. Mereka menyerbu rumah tempat saya tinggal dengan sepupu saya, Bachir, Rashad, dan Nour,” kata Alshogre kepada Al Hadath.

“Bachir dan Rashad meninggal karena disiksa. Pada Mei 2013 … ayah dan dua saudara lelaki saya, Mohammed dan Othman, dibunuh oleh rezim. Jadi saya kehilangan saudara dan ayah saya, selain teman masa kecil dan sepupu saya selama pembantaian oleh rezim,” tuturnya.

Metode penyiksaan di penjara Suriah

Alshogre juga memberikan rincian metode penyiksaan yang digunakan di penjara.

“Beberapa metode di antaranya mengikat tangan tahanan di belakang punggungnya atau mengikat tangannya ke langit-langit. Dengan metode ini, bahu anda akan mengalami cedera…” kata Alshogre.

“Bagi para tahanan yang lebih tua, situasinya berbeda. Mencabut kuku adalah sesuatu yang terkenal dari “Mukhabarat” Suriah (dinas keamanan Suriah). Mereka juga membakar [tahanan] dengan banyak rokok,” katanya.

Salah satu metode yang terlibat memaksa narapidana untuk saling menyiksa, termasuk kerabat keluarga mereka.

“Bentuk penyiksaan yang paling sulit adalah ketika mereka mendudukkan saya dan bertanya berapa banyak petugas yang telah saya bunuh. Saya tidak menjawab. Dan kemudian mereka menggantung sepupu saya di depan saya dan mengatakan selama saya tidak berbicara, mereka menyiksanya. Setelah satu jam, mereka membawa sepupu saya dan memberinya kabel dan tongkat listrik dan menyuruhnya untuk menyiksa saya atau mereka akan menyiksa kami dan kami berdua dan kami akan mati bersama. Jadi para tahanan dipaksa untuk saling menyiksa,” lanjut Alshogre.

Alshogre sekarang tinggal di Swedia dan merupakan direktur urusan tahanan di Gugus Tugas Darurat Suriah.

Sementara rezim Presiden Bashar Asad tetap berkuasa di Suriah, dua mantan perwira intelijen telah diadili di kota Koblenz Jerman sejak April. Para petugas dituduh terlibat dalam penyiksaan di penjara Al-Khatib Damaskus antara 2011 dan 2012. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan