Berita Dunia Islam Terdepan

Turki bekuk jurnalis yang diklaim beberkan rahasia negara

379

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Pengadilan Turki telah memenjarakan seorang jurnalis terkemuka dari outlet berita oposisi sambil menunggu persidangan atas tuduhan bahwa ia mengungkapkan rahasia negara dalam dua artikel tentang keterlibatan militer negara itu di Libya, menurut media pemerintah dan pengacaranya.

Muyesser Yildiz, editor berita Ankara untuk portal berita online OdaTV, ditahan pada hari Senin (8/6/2020) atas “spionase politik dan militer”, dan secara resmi ditangkap pada hari Kamis (11/6) setelah diinterogasi.

Satu artikel yang diterbitkan pada bulan Desember mempertanyakan komandan Turki mana yang bertemu dengan komandan militer pemberontak Khalifa Haftar yang pasukannya yang berbasis di timur memerangi Pemerintah Kesepakatan Nasional yang didukung secara internasional dan didukung Turki di Tripoli.

Artikel kedua, dari Januari, memberikan perincian tentang seorang perwira militer yang dikirim ke Libya untuk mengawasi keterlibatan Turki di sana.

Yildiz pada awalnya ditahan atas tuduhan spionase tetapi kemudian diubah untuk mengungkap rahasia negara, pengacara wartawan, Erhan Tokatli, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Jika artikel itu mengancam keamanan negara ini, mereka seharusnya memblokir akses ke sana,” tuturnya.

Sementara itu, Ismail Dukel, perwakilan Ankara dari penyiar TELE1, yang juga ditahan bersama Yildiz dan dinterogasi, dibebaskan, kata Anadolu, kantor berita milik pemerintah. Seorang sersan tentara yang ditahan bersama mereka juga dipenjara, tambahnya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

OdaTV telah kritis terhadap pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan. Turki berada di antara salah satu negara yang paling banyak menahan jurnalis.

Sejak upaya kudeta tahun 2016 di Turki, puluhan ribu orang telah dipenjara menunggu persidangan dan sekitar 150.000 pegawai negeri sipil, personel militer, dan lainnya melepaskan atau ditangguhkan dari pekerjaan mereka.

Turki telah dikecam oleh sekutu Barat dan kelompok hak asasi manusia atas tindakan represi, pembersihan, dan erosi kemerdekaan yudisial setelah upaya kudeta yang gagal.

Para kritikus menuduh pemerintah menggunakan insiden itu sebagai alasan untuk membungkam oposisi di negara.

Pemerintah membenarkan tindakan mereka bahwa pembersihan dan penangkapan sejalan dengan aturan hukum dan diperlukan untuk keamanan nasional negara itu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah