Berita Dunia Islam Terdepan

PBB: Rudal yang digunakan untuk menyerang Aramco berasal dari Iran

761

Support Us

JENEWA (Arrahmah.com) – Rudal jelajah yang digunakan dalam beberapa serangan terhadap fasilitas minyak Aramco dan sebuah bandara internasional di Arab Saudi tahun lalu “berasal Iran”, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan kepada Dewan Keamanan dalam sebuah laporan yang dilihat oleh Reuters pada hari Kamis (11/6/2020).

Guterres juga mengatakan beberapa item dalam perampasan senjata AS dan material terkait pada November 2019 dan Februari 2020 adalah “asli Iran.”

Beberapa memiliki karakteristik desain yang mirip dengan yang juga diproduksi oleh entitas komersial di Iran, atau memiliki tanda-tanda Farsi, kata Guterres, dan beberapa dikirim ke negara itu antara Februari 2016 dan April 2018.

Dia mengatakan bahwa “barang-barang ini mungkin telah ditransfer dengan cara yang tidak konsisten” dengan resolusi Dewan Keamanan 2015 yang mengabadikan kesepakatan Teheran dengan kekuatan dunia untuk mencegahnya mengembangkan senjata nuklir.

Misi Iran untuk PBB di New York tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari laporan PBB.

Washington mendorong dewan beranggotakan 15 negara untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran yang akan berakhir Oktober di bawah kesepakatan nuklir. Kekuatan veto Dewan Rusia dan Cina telah mengisyaratkan oposisi mereka terhadap langkah tersebut.

Guterres melaporkan dua kali setahun kepada Dewan Keamanan tentang implementasi embargo senjata terhadap Iran dan pembatasan lain yang tetap berlaku setelah kesepakatan.

Kepala PBB mengatakan PBB memeriksa puing-puing senjata yang digunakan dalam serangan terhadap fasilitas minyak Saudi di Afif pada Mei, di bandara internasional Abha pada Juni dan Agustus dan pada fasilitas minyak Saudi Aramco di Khurais dan Abqaiq pada September.

“Sekretariat menilai bahwa rudal jelajah dan / atau bagian-bagiannya yang digunakan dalam empat serangan berasal dari Iran,” tulis Guterres.

Sekretaris jenderal PBB itu juga mengatakan bahwa drone yang digunakan dalam serangan Mei dan September adalah “asal Iran”.

Dia juga mengatakan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengamati bahwa beberapa item dalam dua serangan AS “identik atau mirip” dengan yang ditemukan di puing-puing rudal jelajah dan drone yang digunakan dalam serangan 2019 di Arab Saudi.

Dewan Keamanan akan membahas laporan Guterres akhir bulan ini.

Duta Besar AS untuk PBB Kelly Craft mengatakan dia akan mengedarkan rancangan resolusi untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran segera. Jika Washington tidak berhasil, ia telah mengancam akan memicu kembalinya semua sanksi PBB terhadap Iran di bawah kesepakatan nuklir, meskipun ia keluar dari perjanjian pada 2018.

Iran telah melanggar bagian dari perjanjian nuklir dalam menanggapi penarikan AS dan penerapan kembali sanksi Washington.

“Saya menyerukan kepada semua Negara Anggota untuk menghindari retorika dan tindakan provokatif yang mungkin berdampak negatif pada stabilitas regional,” tulis Guterres dalam laporan setebal 14 halaman itu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan