Berita Dunia Islam Terdepan

Turki halang-halangi Uni Eropa periksa kapal yang mendekati Libya

1.217

Support Us

BRUSSELS (Arrahmah.com) – Sebuah kapal perang Turki mencegah misi angkatan laut baru Uni Eropa yang memberlakukan embargo senjata Libya untuk memeriksa tersangka kapal barang dari pantai negara yang dilanda perang itu, sumber Eropa mengatakan Kamis (11/6/2020).

Sebuah kapal angkatan laut Yunani yang bekerja di bawah Operasi Irini mencoba memeriksa sebuah kapal kargo di lepas pantai Libya pada hari Rabu (10/6)tetapi diperingatkan oleh pengawalnya militer Turki, menurut laporan media di Turki dan Yunani.

Peter Stano, juru bicara urusan luar negeri untuk Uni Eropa, mengkonfirmasi bahwa kapal Irini telah mencoba untuk memanggil kapal yang mencurigakan itu, tetapi “tanggapannya tidak tegas” dan inspeksi tidak dapat dilanjutkan.

“Kami sekarang dalam proses verifikasi informasi lebih lanjut dan alasan yang diberikan untuk perilaku ini,” kata Stano.

Operasi Irini dibentuk untuk menghentikan aliran senjata ke Libya, tempat Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui PBB menghadapi pemberontakan besar oleh pasukan Jenderal Khalifa Haftar.

Turki sangat mendukung GNA yang berbasis di Tripoli dan menolak proposal Mesir untuk gencatan senjata pada hari Rabu (10/6) di Libya.

Sejak mulai beroperasi bulan lalu, Irini telah memanggil lebih dari 75 kapal untuk diperiksa, kata Stano, meskipun ia tidak mengatakan berapa banyak yang berhasil.

Tanpa persetujuan kapal yang bersangkutan – atau pengawalnya – Operasi Irini tidak dapat naik kapal untuk memeriksa muatannya, kata Stano. Sebaliknya, ini merujuk kasus ke panel ahli PBB.

Libya telah terperosok dalam kekacauan sejak pemberontakan 2011 yang menggulingkan dan kemudian membunuh diktator lama Muammar Gaddafi.

Awal pekan ini kepala diplomatik UE Josep Borrell dan menteri luar negeri Perancis, Jerman, dan Italia menyerukan gencatan senjata serta penarikan semua pasukan asing dan tentara bayaran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan