Berita Dunia Islam Terdepan

Penyerang masjid Norwegia divonis 21 tahun penjara

240

Support Us

OSLO (Arrahmah.com) – Pengadilan Norwegia, Kamis (11/6/2020), menghukum seorang ekstremis sayap kanan dengan hukuman minimum 21 tahun penjara karena serangan masjid 2019 di sekitar Oslo dan membunuh saudara perempuan tirinya yang kelahiran Cina dalam tindakan bermotif rasial.

“Dia masuk dengan tujuan membunuh sebanyak mungkin Muslim,” kata hakim Annika Lindstroem, meskipun tidak ada yang terluka serius dalam serangan masjid.

Seorang neo-Nazi yang dengan bangga memproklamirkan diri, Philip Manshaus yang berusia 22 tahun ditangkap pada 10 Agustus 2019 setelah melepaskan tembakan di masjid al-Noor sambil mengenakan rompi anti peluru dan helm dengan kamera yang dipasang.

Hanya tiga jamaah yang berada di masjid pada saat itu. Salah satunya, seorang pria berusia 65 tahun, berusaha menghadang Manshaus.

“Manshaus mengatakan bahwa rencananya bukan hanya membunuh sebanyak mungkin orang Muslim tetapi juga ingin mengacaukan masyarakat dan mempercepat perang ras,” kata pengadilan dalam putusannya.

Tubuh saudari tirinya yang berusia 17 tahun, Johanne Zhangjia Ihle-Hansen, kemudian ditemukan di rumah mereka.

Diadopsi dari Tiongkok oleh pacar ayahnya, Ihle-Hansen dibunuh oleh empat peluru dalam apa yang oleh jaksa disebut sebagai “tindakan rasis”.

Norwegia tidak memiliki hukuman seumur hidup, tetapi hukuman penjara dapat diperpanjang tanpa batas selama orang tersebut dianggap sebagai ancaman bagi masyarakat. Manshaus dapat mengajukan permohonan rilis pertama setelah 14 tahun.

Penuntut telah menyerukan hukuman penahanan dengan alasan bahwa Manshaus akan “berbahaya untuk waktu yang lama”.

Pengacara pembela Unni Fries telah menimbulkan keraguan tentang kesehatan mentalnya dan merekomendasikan perawatan psikiatris, bertentangan dengan keinginan Manshaus.

Selama persidangan, tiga ahli menyatakan dia waras dan bertanggung jawab secara pidana.

Dalam sidang pengadilan pertamanya Agustus lalu, ia muncul dengan mata dan memar hitam di wajah dan lehernya dari perkelahian berikutnya di masjid.

Manshaus telah mengakui fakta-fakta dari kasus tersebut tetapi mengaku tidak bersalah, mengklaim tindakannya keluar dari “keharusan”, yaitu untuk memastikan “kelangsungan hidup ras kulit putih”.

Manshaus mengatakan dia terinspirasi oleh serangan di Christchurch, Selandia Baru pada Maret 2019, ketika teroris Brenton Tarrant menewaskan 51 orang dalam penembakan di dua masjid. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan