Berita Dunia Islam Terdepan

Pejabat pro-Haftar: Kami tidak kan menjadi musuh "Israel"

594

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Seorang pejabat yang dekat dengan Jenderal Libya Khalifa Haftar telah meminta dukungan dari “Israel” dalam konfliknya dengan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional yang berbasis di Tripoli, menurut laporan surat kabar berbahasa Ibrani.

Abdel Salam Al-Badri, wakil perdana menteri pemerintah di Libya timur yang setia kepada Haftar, membenarkan bahwa mereka tidak pernah, dan tidak akan pernah menjadi, musuh Tel Aviv, lansir MEMO (12/6/2020).

Peryataan terungkap dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Makor Rishon yang berafiliasi dengan gerakan Zionis “Israel”.

Surat kabar itu mengungkapkan bahwa Al-Badri meminta “Israel” untuk bergabung dengan perjanjian kerja sama maritim antara Yunani, Siprus, Mesir dan Libanon, yang dicapai sebagai tanggapan atas perselisihan dengan GNA dan Turki mengenai batas-batas di Laut Mediterania.

Al-Badri menjelaskan bahwa: “Inisiatif ini adalah tentang penandatanganan perjanjian kelautan bersama sejalan dengan perjanjian demarkasi perbatasan laut yang ditandatangani oleh Turki dan pemerintah Libya di Tripoli.”

Al-Badri mengklaim kepada surat kabar itu: “Sepanjang sejarah kami telah menjadi surga bagi semua agama. Kami memiliki sejarah panjang kontak dengan ‘Israel’ dan komunitas Yahudi. ”

Sementara menyampaikan dukungan untuk solusi dua negara antara Palestina dan “Israel”, Al-Badri menambahkan: “Kami mencari peta baru yang mempertimbangkan kepentingan negara-negara kami bersama dengan negara-negara lain di kawasan ini.”

Pejabat dalam pemerintahan pro-Haftar mengirim surat kepada Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu yang menyatakan: “Kami tidak pernah dan tidak akan pernah menjadi musuh dan kami berharap Anda akan mendukung kami.”

Libya tidak memiliki hubungan resmi dengan “Israel”. Sebaliknya, ada penolakan resmi dan populer terhadap normalisasi dan pendudukan “Israel” atas Palestina.

Tentara Libya baru-baru ini menyebabkan kerugian besar pada pasukan Haftar, mengusir mereka dari ibu kota dan semua kota di pantai barat, ke perbatasan dengan Tunisia. Juga membebaskan kota Tarhuna dan kota Bani Walid (180 kilometer dari tenggara Tripoli). (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan