Berita Dunia Islam Terdepan

Menlu Jerman peringatkan 'Israel' soal aneksasi Tepi Barat

246

Support Us

BERLIN (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas telah memperingatkan ‘Israel’ bahwa rencana negara Zionis itu untuk mulai mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki akan melanggar hukum internasional, tetapi ia menolak mengatakan bagaimana Jerman atau Eropa akan meresponnya.

Maas membuat pernyataan selama kunjungannya ke Yerusalem pada hari Rabu (10/6/2020), hanya beberapa minggu sebelum ‘Israel’ berniat untuk merebut daerah-daerah di wilayah Palestina di mana pemukiman ilegal ‘Israel’ berada, sejalan dengan proposal Presiden AS Donald Trump bahwa ia dijuluki “rencana Timur Tengah”.

Maas mengatakan Jerman dan Uni Eropa “mengusahakan dialog” dengan ‘Israel’. Namun dia menjelaskan bahwa Eropa menganggap aneksasi tidak sesuai dengan hukum internasional.

“Saya belum menetapkan tanggapan apapun. Kami sepakat di UE bahwa kami mencari dialog. Hari ini, saya di ‘Israel’ akan diberi tahu tentang rencana pemerintah baru,” kata Maas.

Rencana pencaplokan itu mendapat kecaman keras dari beberapa sekutu terdekat ‘Israel’, termasuk Jerman, yang mengatakan bahwa penggambaran kembali peta Timur Tengah secara sepihak akan menghancurkan semua harapan yang tersisa untuk mendirikan negara Palestina dan mencapai perjanjian damai dua negara.

“Banyak orang di ‘Israel’ – dan juga di Uni Eropa – disibukkan dengan perkembangan saat ini dalam proses perdamaian Timur Tengah dan kemungkinan rencana aneksasi,” kata Maas sebelum keberangkatannya.

“Jerman tetap berkomitmen pada tujuan solusi dua negara yang dinegosiasikan. Kami juga akan membicarakan hal ini, dan saya akan menggarisbawahi bahwa kami siap untuk mendukung semua inisiatif menghidupkan kembali pembicaraan antara ‘Israel’ dan Palestina.”

Jerman, yang sudah menjadi pialang kekuasaan utama Eropa, akan mengambil alih jabatan presiden bergilir Dewan Uni Eropa dan akan menjadi presiden Dewan Keamanan PBB bulan depan.

Setelah bertemu dengan Menteri Luar Negeri ‘Israel’ Gabi Ashkenazi, Maas juga dijadwalkan untuk berkonsultasi dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Benny Gantz.

Kemudian pada hari itu (10/6), ia akan melakukan perjalanan ke Yordania untuk bertemu rekannya di sana dan mengadakan panggilan konferensi dengan para pemimpin Palestina.

Usulan AS membayangkan membawa sekitar sepertiga dari Tepi Barat, yang dijajah ‘Israel’ pada tahun 1967, di bawah kendali permanen ‘Israel’, sementara memberikan Palestina memperluas otonomi di sisa wilayah tersebut.

Orang-orang Palestina telah menolak rencana itu, dan mengatakan rencana itu sangat menguntungkan ‘Israel’.

Sebagai tanggapan, mereka telah memutuskan hubungan keamanan utama dengan ‘Israel’ dan mengatakan mereka tidak lagi terikat pada perjanjian yang ditandatangani. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah