Berita Dunia Islam Terdepan

Ditolak Palestina, UEA kembali kirimkan bantuan

437

Support Us

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Etihad Airways milik Abu Dhabi mengoperasikan penerbangan kedua yang jarang terjadi ke “Israel” pada Selasa (9/6/2020) dengan membawa bantuan medis untuk dikirim ke Palestina, menurut laporan seorang juru bicara maskapai.

Perusahaan penerbangan milik negara itu melakukan penerbangan pertama yang diketahui ke “Israel” oleh maskapai penerbangan Uni Emirat Arab pada 19 Mei. Maskapai itu mengangkut persediaan untuk membantu Palestina memerangi virus korona baru setelah Koordinator Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah (UNSCO) mengoordinasikan sebuah Pengiriman 16 ton dari UEA.

Namun, otoritas Palestina menolak untuk menerima pengiriman itu, dengan menyatakan bahwa bantuan apa pun yang dimaksudkan untuk dikirim kepada rakyat Palestina harus dikoordinasikan dengan Otoritas Palestina terlebih dahulu. Mereka menambahkan:

Mengirimnya langsung ke “Israel” merupakan kedok untuk normalisasi.

Tidak jelas apa yang terjadi dengan pengiriman pertama. Seorang juru bicara Otoritas Palestina tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Seperti penerbangan pertama, penerbangan kedua dari Abu Dhabi hanya kargo tanpa penumpang, kata juru bicara Etihad kepada Reuters melalui email.

“Etihad Airways terus mengoperasikan penerbangan kemanusiaan yang menyediakan bantuan yang sangat dibutuhkan bagi negara-negara di dalam jaringannya dan di luarnya,” katanya.

“Israel” tidak memiliki hubungan diplomatik dengan UEA atau salah satu dari lima negara Teluk Arab lainnya, dan tidak ada penerbangan komersial di antara mereka. Namun, keprihatinan bersama atas pengaruh Iran di wilayah tersebut telah menyebabkan hubungan yang mencair antara “Israel” dan Teluk Arab dalam beberapa tahun terakhir.

Bulan lalu, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengutuk penerbangan komersial pertama antara kedua negara sebagai bentuk “pengkhianatan” dan “pengkhianatan” terhadap perjuangan Palestina, karena ia menuduh mereka melakukan normalisasi hubungan dengan “Israel”. Dia menulis di Twitter:

Saat ini, beberapa negara Teluk Persia telah melakukan pengkhianatan terbesar terhadap sejarah mereka sendiri dan sejarah dunia Arab. Mereka telah mengkhianati Palestina dengan mendukung “Israel”.

Seorang pejabat “Israel”, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada Reuters, penerbangan Etihad Selasa sedang menyelesaikan pengiriman bantuan dari UEA ke Palestina.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan