Berita Dunia Islam Terdepan

Coronavirus: WHO minta Pakistan berlakukan lagi lockdown

145

Support Us

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan agar pihak berwenang Pakistan memberlakukan kembali penguncian yang ketat yang menargetkan lokalitas dengan penyebaran virus corona yang tinggi, karena kasus mematikan di negara Asia Selatan ini meningkat secara eksponensial saat sebagian besar pembatasan dicabut bulan lalu.

Dalam sepucuk surat yang dikirim ke pemerintah pada hari Minggu (7/6/2020), kepala WHO Pakistan Palitha Mahipala mengatakan negara itu tidak memenuhi salah satu dari enam kriteria teknis organisasi untuk membuka lockdown.

“Sampai hari ini, Pakistan tidak memenuhi persyaratan prasyarat untuk membuka kunci,” kata surat itu, bersama dengan Al Jazeera pada hari Rabu (10/6).

Pemerintah Pakistan, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Imran Khan, telah memberlakukan pembatasan lockdown dengan berbagai keketatan di berbagai provinsi, tetapi mencabut sebagian besar tindakan pada akhir Mei, menjelang festival Muslim Idul Fitri.

Pencabutan pembatasan mengantarkan meroketnya kasus coronavirus yang dilaporkan, dengan infeksi harian meningkat dari sekitar 1.700 per hari sebelum relaksasi menjadi 5.385 kasus baru pada 9 Juni, rekor satu hari.

Pakistan saat ini memiliki 113.702 kasus virus corona, dengan 2.312 kematian tercatat sejauh ini, menurut data pemerintah.

Dalam suratnya, WHO mengatakan tingkat pasien coronavirus positif di Pakistan terlalu tinggi (24 persen), menunjukkan bahwa tidak cukup pengujian yang dilakukan.

Badan global merekomendasikan agar Pakistan meningkatkan pengujian harian menjadi lebih dari 50.000 per hari.

Kapasitas pengujian saat ini adalah sekitar setengah dari jumlah itu, dengan 23.799 pasien dites untuk virus corona di seluruh negeri pada hari Selasa (9/6), menurut data pemerintah.

WHO juga mengatakan sistem pengawasan negara untuk mengidentifikasi, menguji, mengisolasi, perawatan medis, dan pelacakan kontak “sangat lemah”.

“Ada kapasitas terbatas untuk memberikan perawatan kritis [hanya 751 ventilator yang dialokasikan untuk COVID-19] dan populasi tidak siap untuk beradaptasi dengan perubahan perilaku,” tulis Mahipala.

Perdana Menteri Khan telah lama menolak menerapkan kembali lockdown, mengesampingkan kemungkinan dalam pernyataan yang dibuat awal pekan ini.

“Meskipun pembatasan terkunci memperlambat penyebaran virus, kita juga harus menyadari bahwa Pakistan adalah negara miskin dan bahwa kita tidak punya pilihan selain membuka kembali negara itu,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu pada hari Senin (8/6).

“Seluruh dunia mengerti bahwa lockdown bukanlah solusi.”

Surat WHO mencakup pemodelan kasus yang diproyeksikan berdasarkan berbagai bentuk penguncian. Menerapkan siklus pembatasan dua minggu sekali akan membawa puncak kasus Pakistan diperkirakan turun menjadi sekitar 400.000 kasus.

Melanjutkan pada jalur saat ini, model proyek, akan menghasilkan lebih dari 800.000 infeksi pada puncak penyebaran virus.

“Keputusan sulit ini akan memerlukan kebutuhan untuk menyeimbangkan respon langsung ke COVID-19 yang mencakup penguncian berselang dari area yang ditargetkan … sebagai pilihan pertama dan harus ditangani berdasarkan prioritas, sementara secara bersamaan terlibat dalam perencanaan strategis dan tindakan terkoordinasi untuk mempertahankan pemberian layanan kesehatan yang penting, mengurangi risiko keruntuhan sistem,” kata surat itu.

Dokter di rumah sakit besar di tiga kota besar Pakistan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka sedang mendekati atau telah mencapai kapasitas mereka untuk merawat pasien COVID-19 di ruang isolasi dan perawatan intensif.

Lawan-lawan politik mengkritik tanggapan Khan terhadap krisis, dengan Partai Rakyat Pakistan – yang mengendalikan provinsi Sindh – khususnya menyerukan pembatasan yang lebih keras untuk diberlakukan.

“Surat WHO kepada pemerintah Sindh menimbulkan kekhawatiran dan saran yang sah,” kata Bilawal Bhutto Zardari, ketua PPP, dalam sebuah tweet.

“Akan dibahas oleh pemerintah Sindh sebelum diangkat di tingkat nasional. Kami sudah lama menyerukan agar kebijakan nasional dikaitkan dengan fakta dan kapasitas kami sendiri.”

Kepala menteri provinsi akan mengadakan pertemuan virtual dengan Komite Koordinasi Nasional Perdana Menteri mengenai tanggapan coronavirus untuk membahas rekomendasi WHO, kutip Al Jazeera. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan