Berita Dunia Islam Terdepan

GNA menjarah Tarhuna, picu kecaman PBB

900

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Warga Tarhuna Libya mengeluh pada hari Minggu (7/6/2020) tentang penjarahan dan pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan yang setia kepada Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) setelah mereka merebut kembali kota itu.

Misi Dukungan PBB di Libya menyatakan keprihatinannya atas pelanggaran tersebut.

“Laporan penemuan sejumlah mayat di rumah sakit di Tarhuna sangat mengganggu. Misi telah meminta otoritas GNA untuk melakukan penyelidikan yang cepat dan tidak memihak.”

“Kami juga telah menerima banyak laporan tentang penjarahan dan perusakan properti publik dan pribadi di Tarhuna dan Alasabaa yang dalam beberapa kasus tampaknya merupakan tindakan pembalasan lebih lanjut yang merusak tatanan sosial Libya,” tambahnya dalam sebuah pernyataan, Minggu (7/6).

Dengan dukungan Turki, pasukan GNA telah berhasil merebut kembali daerah-daerah utama di barat laut Libya, mendorong kembali Tentara Nasional Libya (LNA) yang berpusat di timur, dipimpin oleh Khalifa Haftar. GNA telah menetapkan sasarannya di kota pesisir Sirte, tetapi telah didorong oleh serangan balik LNA.

LNA terus memperkuat pasukannya di posisi-posisi timur kota Misrata, dengan mengatakan pihaknya telah mengerahkan pasukan cepatnya ke daerah itu.

Sementara itu, pada Minggu (7/6) Menteri Dalam Negeri GNA Fathi Basagha menolak inisiatf Kairo yang menyerukan gencatan senjata di Libya dan dimulainya kembali proses politik. Dia mengatakan: “Libya tidak bisa lengkap tanpa bagian Timur.”

Dia menambahkan bahwa semua wilayah di Barat dan Selatan harus berada di bawah kendali GNA sebelum negosiasi.

“Tragedi yang telah menimpa Libya selama lebih dari satu tahun telah membuktikan, tanpa keraguan, bahwa setiap perang di antara Libya adalah perang yang kalah. Tidak akan ada pemenang yang nyata, hanya kerugian besar bagi bangsa dan rakyatnya, yang telah menderita karena konflik selama lebih dari sembilan tahun,” kata misi PBB.

“Sebuah solusi politik untuk krisis lama Libya masih dalam jangkauan dan Misi, seperti biasa, siap untuk mengadakan proses politik yang sepenuhnya inklusif yang dipimpin dan dimiliki rakyat Libya. Kami didorong oleh seruan baru-baru ini oleh para pemimpin Libya untuk dimulainya kembali pembicaraan semacam itu dengan tujuan mengakhiri pertempuran dan perpecahan.Ini dapat membuka jalan bagi solusi politik komprehensif berdasarkan Perjanjian Politik Libya dan dalam kerangka Kesimpulan Konferensi Berlin, Resolusi Dewan Keamanan PBB 2510, dan resolusi terkait lainnya.

“Agar pembicaraan dapat dilanjutkan dengan sungguh-sungguh, senjata harus dibungkam. Oleh karena itu, Misi menyambut setiap seruan aktor internasional dan regional dalam beberapa hari terakhir untuk penghentian segera permusuhan di Libya. Kami meminta pihak Libya untuk terlibat dengan cepat dan secara konstruktif dalam pembicaraan 5 + 5 Komisi Militer Bersama (JMC) untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata yang langgeng. Pembicaraan 5 + 5 harus disertai dengan implementasi yang tegas dan penghormatan terhadap Embargo Senjata PBB yang baru-baru ini diperbarui di Libya,” tambahnya.

Penjarahan di Tarhuna

Di Tarhuna, penduduk setempat mengutuk pasukan GNA karena pelanggaran terhadap mereka dan karena menghancurkan beberapa perusahaan swasta dan publik, di tengah gelombang kecil perpindahan ke Timur.

Ratusan keluarga terlihat selama dua hari terakhir melarikan diri dari kota menuju al-Jafra dan daerah-daerah di timur, menarik perhatian misi PBB.

Kementerian Dalam Negeri GNA telah mendesak para pendukungnya untuk tidak menyerang rakyat atau mengeksploitasi kekacauan untuk melakukan pembalasan dan kejahatan lainnya. Mereka bersumpah akan meminta pertanggungjawaban pelaku, terlepas dari posisi mereka.

Warga setempat mengatakan kepada media bahwa begitu mereka memasuki Tarhuna, pasukan GNA mulai menjarah toko-toko dan mencari pendukung LNA untuk melakukan pembalasan atas tuduhan “kejahatan masa lalu”.

Analis Libya Ali Jamaa Ali mengatakan: “Kejahatan yang dilakukan di Tarhuna, tidak peduli seberapa besar, tidak membenarkan pembalasan dan perusakan properti.”

Analis pro-GNA menambahkan: “Kejahatan-kejahatan yang mengerikan ini harus didokumentasikan dan para pelaku harus segera diadili. Jika tidak, maka kami akan tetap berada dalam siklus balas dendam yang sama.” Dia menekankan perlunya keamanan dan keadilan untuk memerintah jika Libya benar-benar menginginkan pembentukan negara yang mampu.

“Negara yang sah yang dihormati oleh semua harus pertama-tama mulai dengan menerapkan keamanan dan keadilan yang adil bagi semua orang,” tegasnya.

Rekaman pada hari Minggu (7/6) menunjukkan mal terkenal Al-Shaqiqa Tarhuna terbakar dengan pasukan pro-GNA membobol fasilitas dengan kendaraan lapis baja yang berukuran besar.

Kementerian Dalam Negeri GNA mendesak para loyalisnya untuk “memberi contoh baik” dan membuktikan kesalahan “kebohongan musuh” yang menuduh mereka sebagai penyebab kejahatan semacam itu. Mereka bersumpah untuk meminta pertanggungjawaban pelanggar.

Kementerian Luar Negeri yang berbasis di timur meminta badan-badan internasional untuk menyaksikan sendiri kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan oleh milisi GNA di Barat. Dikatakan beberapa pelanggaran di Tarhuna, Qasr bin Ghashir, dan kota-kota lain dapat dihukum oleh hukum internasional. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah