Berita Dunia Islam Terdepan

Gantz akan kunjungi Yordania atas rencana aneksasi Tepi Barat

127

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Kementerian Pertahanan Zionis “Israel” Benny Gantz akan mengunjungi Yordania di tengah meningkatnya ketegangan antara kedua negara mengenai rencana untuk mencaplok wilayah-wilayah Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Jordan yang strategis, menurut sebuah laporan oleh outlet berita berbahasa Arab yang berbasis di London, Rai Al-Youm.

Channel 12 melaporkan perjalanan Gantz dapat melibatkan audiensi dengan Raja Abdullah II dan kunjungan ke ibukota Yordania, Amman.

Menurut laporan itu, jika perjalanan dikonfirmasi, itu akan menjadi perjalanan internasional pertama menteri pertahanan “Israel” sejak pemerintahan baru dibentuk pada bulan April.

Ketegangan antara “Israel” dan Yordania meningkat dalam beberapa pekan terakhir karena tanggal 1 Juli Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu untuk memulai proses pencaplokan.

Raja Abdullah II telah memperingatkan bahwa rencana aneksasi “Israel” dapat memicu “konflik besar” antara negara-negara tetangga, sementara Menteri Luar Negeri Ayman Safadi mengatakan setiap langkah sepihak oleh “Israel” merusak solusi dua negara dan dapat menyebabkan “konflik kekerasan”.

Channel 13 “Israel” melaporkan pada Sabtu bahwa Yordania dapat memanggil kembali duta besarnya untuk Tel Aviv sebagai langkah pembalasan jika “Israel” memulai proses aneksasi.

Tepi Barat dan Lembah Jordan tanpa dukungan Gantz, menurut laporan oleh Channel 12.

Aktivis Afrika Selatan memperingatkan “Israel” akan menjadi ‘negara apartheid’ jika pencaplokan dilanjutkan

Saluran itu juga mengatakan AS sedang meminta persetujuan dari Menteri Luar Negeri “Israel” Gabi Ashkenazi sebelum mendukung rencana aneksasi.

Gantz secara historis menjadi penentang aneksasi sepihak tetapi telah menunjukkan pelunakan pendapat terhadap masalah ini dalam beberapa pekan terakhir.

Pada tanggal 1 Juni, menteri pertahanan “Israel” memerintahkan tentara untuk mengintensifkan persiapan untuk menghadapi potensi kejatuhan dari aneksasi.

Dalam sebuah pernyataan, Gantz mengatakan: “Persiapan oleh Pasukan Pertahanan “Israel” harus ditingkatkan sebelum langkah diplomatik yang tertunda mengenai Palestina.”

Sementara itu pemerintah AS, yang merupakan pendukung aneksasi “Israel”, pekan lalu meminta Netanyahu untuk “sangat memperlambat prosesnya” sementara Presiden Donald Trump berurusan dengan ketegangan domestik atas kematian George Floyd di Minneapolis pada 25 Mei.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan